Thursday, July 10, 2014

Kerana Kawan

Aku tinggal di asrama sebuah sekolah perempuan. Semua murid di sekolah ini adalah pelajar wanita. Pada satu hari Sabtu Nadia mendekatiku yang sedang baring-baring di katil. Pada hari Sabtu kami dibenarkan keluar asrama ke bandar. Hari itu aku tak ada mood nak keluar apalagi wang saku sudah habis.

“Liza, awak tak boring ke baring-baring saja?” Nadia bertanya kepadaku.

“Boring juga, awak ada idea ke atau ada projek,” aku menjawab sambil lewa.

“Ada, aku ada idea bagus, pasti kau suka.” Jawab Nadia dengan muka serius.

“Idea apa tu?” Tanyaku.

“Kau nak ikut?” Nadia menjawab dalam nada bertanya.

“Kalau kena gaya apa salahnya.” Jawabku ringkas.

“Mari kita ke rumah kawanku. Di sana kita boleh enjoy.”

Kami naik teksi pergi ke rumah kawan Nadia. Mula-mula aku ingatkan kawan Nadia adalah perempuan, tapi sangkaanku salah. Rupanya kami ke rumah sewa budak lelaki. Semua mereka adalah mahasiswa sebuah IPTA. Aku bertanya Nadia, tak ada tempat lain ke nak bertandang. Selamba saja Nadia menjawab.

“Aku tengah gian benda tu.” Jawab Nadia ringkas.

“Benda apa yang awak gian tu, dadah ke?” Tanyaku tak mengerti.

“Don’t worry, awak tengok saja nanti.”

Aku terdengar satu suara mempersila kami masuk. Aku lihat di ruang tamu ada dua orang lelaki. Seorang kawan Nadia dan seorang laki kawan serumahnya. Kawan mereka yang lain belum balik dari kampus. Aku dan Nadia duduk di sofa di ruang tamu dan berborak kosong. Nadia duduk rapat dengan kawannya sambil berpegang-pegang tangan. Aku meluat tengok perangai Nadia tersebut. Tak ada perasaan malu.

“Man, tak ada cerita baru ke?” Tanya Nadia kepada kawannya.

“Ada, cerita best.” Jawab kawan Nadia yang bernama Azman.

Azman mengambil beg yang diletak di atas meja. Sekeping CD dikeluarkan dari beg yang berwarna biru gelap itu. Kemudian CD itu dimasukkan ke dalam CD player dan di skrin tv terpajang pemandangan indah. Ada laut luas berwarna biru dan burung camar berterbangan di udara. Ada sepasang kasih sedang berlarian di pantai. Kamera kemudian beralih ke bilik tamu di sebuah chalet berhampiran.

Sepasang kekasih sedang berasmara. Satu persatu pakain kedua makhluk tersebut ditanggal dan akhirnya kedua-duanya telanjang bulat. Mereka berpelukan dan bercium. Aku amat terkejut kerana pertama kali aku melihat cerita lucah. Pertama kali dalam hidupku menonton aksi hangat sepasang kekasih. Dalam masa 30 minit bermacam-macam aksi dilakukan oleh kedua pasangan tersebut. Aku terkaku di sofa. Lidahku kelu dan tekakku kering. Nafsuku menyala dan ghairahku bangkit.

Dalam masa 30 minit berbagai adegan terpapar di skrin. Ada perasaan aneh menyelinap ke jasadku. Buah dada aku menegang dan kemaluanku terasa miang dan gatal-gatal. Aku dapat merasai seluar dalamku telah basah lencun. Cuma aku terasa segan untuk merabanya. Nadia terdengar mula merengek sementara kawan mereka selamba saja menonton gambar lucah tersebut.

Kepala Nadia telah terkulai di dada Azman. Kemudian aku melihat Azman memasukkan tangannya ke dalam baju Nadia. Dengan bersahaja dia membuka baju Nadia. Kemudian coli Nadia dilucutnya. Aku dapat melihat dengan jelas buah dada Nadia telah terpacak keras. Putingnya yang merah gelap juga mengeras. Azman kemudian mengucup tetek Nadia dan mengisap-ngisap putingnya. Jelas terlihat Nadia amat menyukai tindakan Azman tersebut. Mulutnya megerang nikmat.

Nadia kemudiannya mengambil alih tindakan. Dia mula menanggalkan seluar jeans dan seluar dalamnya. Aku melihat Nadia sungguh berani dan tidak kekok. Aku yang melihatnya pun terasa malu apalagi ada tiga pasang mata sedang memerhatikannya. Melihat keadaan Nadia yang telah telanjang bulat maka Azman memegang kemas paha Nadia dan melebarkannya. Kemaluan Nadia yang dihiasi bulu-bulu hitam dicium dan dijilat oleh Azman. Aku terasa geli bila lidah merah Azman berlegar-legar di permukaan kemaluan Nadia.

Sedang aku asyik dan khusyuk melihat aksi Nadia dan Azman, tiba-tiba kawan mereka yang kemudian aku kenali sebagai Zali mula mendekatiku. Dengan selamba dan bersahaja Zali memegang dan meramas dada aku. Seronok dan sedap pula bila tetekku kena ramas. Aku tak membantah bila dia membuka kancing bajuku dan memasukkan tangannya ke dalam coliku. Geli dan sedap bila tangannya menyentuh pangkal tetekku tanpa ada kain yang menghalang. Kemudian Zali menyuruhku membuka baju dan coli yang kupakai. Aku seperti dirasuk patuh saja arahannya.

Zali makin bernafsu melayan tetekku yang pejal. Mulutnya yang hangat menjilat dan menyedut putingku yang sudah lama mengeras. Sedap, sungguh sedap kurasa. Aku mengerang keenakan dan terasa cairan panas makin banyak membanjiri kemaluanku. Puas melahap payudaraku, Zali kemudian berdiri dan menarik zip seluarnya ke bawah. Batang kemaluannya yang keras terpacak di hadapanku. Keras sungguh batangnya yang berkepala bulat itu. Batang coklat gelap itu kelihatan sungguh gagah.

Zali menyuruh aku memegang batang balaknya. Aku rasa kekok kerana pertama kali aku berhadapan dengan kemaluan lelaki. Zali mengajarku seperti dalam gambar di skrin tv. Aku memegang dan meramas batang keras tersebut. Kemudian perlahan-lahan aku jilat dan hisap seperti pelakon video. Enak dan seronok bila batang bulat itu berada dalam mulutku. Aku mengulum dan menyonyot dengan geram.

Aku melihat Nadia dan Azman sudah berpelukan. Aku lihat kemaluan Azman yang besar panjang telah berada dalam burit Nadia. Nadia mengangkat-ngangkat dan mengayak punggung lebarnya bila Azman menyorong tarik batang kemaluannya. Nadia mengerang dan menjerit penuh nikmat. Aku terpegun melihat aksi Nadia dan Azman. Naluriku seperti mengajakku supaya lakukan seperti apa yang dibuat oleh Nadia. Seronok dan sedap saja kelihatannya.

Zali kemudian menyuruhku membuka pakaianku. Tanpa membantah aku patuh. Seperti kerasukan aku menurut saja. Aku sekarang sedang berbogel di hadapan Zali yang juga sedang berbogel. Zali mengangkangku di atas sofa. Wajahnya rapat ke permukaan kemaluanku dan kemudiannya aku merasai lidahnya menyentuh bibir kemaluan dan kelentitku. Aku kegelian dan nikmat. Lama Zali menjilat kemaluanku hingga aku terasa seperti ada sesuatu ingin keluar dari lubang kemaluanku. Rasanya seperti ingin terkencing tapi sedap.

Aku memeluk kepala Zali dan meramas-ramas rambutnya. Zali makin laju memainkan lidahnya di kelentitku. Paha dan badanku terketar dan menggigil dan aku rasa seperti ada cairan memancut keluar dari lubang kemaluanku. Sungguh nikmat bila cairan itu keluar. Belum pernah aku merasai nikmat seperti ini.

Zali kemudian membetulkan kepala kemaluannya ke lurah kemaluanku. Aku hanya menunggu tindakan lanjutnya. Tak sabar-sabar rasanya ingin menikmati batang pelir Zali menyelam dalam lubang buritku. Aku ingin merasai seperti apa yang dirasai oleh Nadia.

“Zali, Liza masih gadis. Dia masih dara,” aku mendengar Azman bersuara.

Aku lihat Zali menghentikan tindakannya bila mendengar kata-kata Azman. Agaknya Zali tak ingin merampas kegadisanku. Sementara aku tak sabar-sabar ingin merasainya. Aku cuba menarik Zali rapat ke arahku.

“Maaf Liza, aku tak tahu,” Zali berbisik perlahan sambil menjauhiku.

“Tak apa Zali, I mengingininya,” kataku dengan suara bergetar dan mengharap.

“Tak boleh, daramu hanya untuk suamimu,” kata Zali perlahan.

“Tak apa, I suka dan merelakannya,” aku merayu. Nafsuku berada di ubun-ubun.

“Awak akan merasai sakit untuk pertama kali,” Zali menerangkan.

“Okey, I bersedia,” aku masih mengharap.

Zali kemudian menurut permintaanku. Pahaku direnggangkan semula. Kepala pelirnya yang berkilat dirapatkan ke permukaan buritku. Perlahan-lahan ditekan dan kepala bulat itu mula menyelam ke dalam lubang buritku yang basah. Mula-mula rasa sakit sangat. Zali berbisik, sakit sekejap saja katanya. Sementara batang kemaluannya di dorong ke dalam kemaluanku, Zali memeluk dan mengisap puting tetekku. Perasaan enak di tetekku membuat aku lupa pada kesakitan di kemaluanku.

Zali menggerakkan batang kemaluannya maju mundur di dalam lubang buritku yang ketat. Tindakan Zali yang berpengalaman itu membuat aku terbang di kayangan. Perasaan enak dan lazat mula menjalari ke urat saraf tubuhku. Mulutnya tetap beroperasi di puting dan pangkal tetekku. Kemudian seluruh badanku dicium dan dijilat.

Zali makin laju mendayung. Batang pelirnya yang sama besar dengan batang Azman laju saja keluar masuk lubang kemaluanku yang licin. Gerakannya tak tersekat lagi. Hanya sedap dan enak saja yang aku rasa. Pertama kali aku menikmati kelazatan hubungan kelamin. Patutlah Nadia ketagih untuk merasainya selalu.

Makin lama gerakan Zali makin laju. Nafasnya tercungap-cungap seperti pelari maraton. Peluh dah mula keluar membasahi badannya dan badanku. Aku dapat mendengar suara Nadia bercakap-cakap. Agaknya Nadia sudah selesai dengan projeknya sementara aku masih lagi bertarung dengan Zali. Aku mengerang keenakan dan badanku kembali mengejang. Puncak nikmat kembali aku rasai. Aku klimaks dan mengalami orgasme untuk kali kedua.

“Aku dah nak keluar,” aku mendengar surat Zali.

“Pancut kat luar,” aku terdengar suara Nadia keras.

Zali menarik keluar batangnya yang masih keras dan berlendir. Pancutan kuat menerpa pusatku. Cairan putih kental memancut laju keluar dari lubang kecil di hujung kemaluannya. Zali aku lihat terketar-ketar bila cairan putih itu terpancut. Terasa geli bila air itu bertakung atas pusatku. Tapi aku geram melihat batangnya yang masih gagah itu. Sepantas kilat aku mencekak batang balak Zali. Aku jilat batang berlendir itu hingga bersih. Habis melekit mulut dan bibirku dengan air nikmat Zali. Nadia hanya gelak dengan gelagatku. Aku buat tak kisah saja.

Selepas beberapa minit aku ke bilik air membersihkan cairan pekat yang melekit itu. Selepas bersih aku mengenakan kembali pakaianku. Aku dan Nadia pulang dengan teksi ke asrama pada sebelah petangnya. Itulah pengalaman seksku yang pertama. Nikmat dan lazat. Susah nak digambarkan dengan kata-kata. Hatiku berbisik, aku dah merasainya dan tak sabar mengulanginya lagi. Aku mula ketagih batang lelaki....

Wednesday, June 5, 2013

Budak Sekolah

Budak sekolah yang aku nak ceritakan ni, dah Tingkatan 5. Namanya, well, katakan lah, Tina. Cantik dan baik budinya... yelah, ada parents yang baik dan bertanggungjawab membelanya. rata2 semua di taman perumahan tu dan ahli keluarganya kata dia ni baik... pandai pelajaran di sekolah, bertanggungjawab, lemah lembut, baik pekerti, macam2 lah... tapi yang orang tak tahu dia ni nafsu tinggi, tak dapat nak kawal nafsu....

Ini aku tahu sebab aku ni jiran dia... dan aku pulak yang dah salah, menggodanya melalui chat di facebook. Ye lah, aku tahu dia ada account facebook... aku terjumpa, tak search pun. Yang aku jumpa bukan account dia pun, account org lain yg ada photo dia, cuma ada dua photo yang ada gambar dia... dia tengah posing maut dengan dua tiga kawan2 nya yg lain tu... aku tak pernah nampak dia tak pakai tudung dan berpakaian terdedah mcm dalam photo tu.

Memang sah dia, si Tina, umur 17 tahun, anak pegawai polis jiran aku tu. Aku ni duda. baru berpisah dengan isteri kerana mentua! (itu cerita lain lah). Aku pun dah ada gf, tapi timbul pulak tingkah laku nakal aku disebabkan si Tina ni.... Tapi pada aku, dia pandai memperdayakan ramai org sekelilingnya.

Budak comel baru nak kenal hidup dan berpeleseran di kelab malam? Pakai mini skirt dengan baby T di satu party? Bergambar dgn kawan2 sexynya yg lain, posing maut, menggoda, menjelir lidah... Hmmm.... aku tengok dia ni sexy habis... boobs dia pun boleh tahan besarnya... peha putih melepak... memang horny aku dibuatnya... lagi pun, ada gambar2 sexy kawan2 nya yang lain tu. Ada satu photo tu bersama dua org gadis yg lain... hmmm... sama je sexy nya dengan si Tina ni. Kalau aku dapat memang aku fuck sampai aku surrender...

Setelah seminggu aku menjadi kawannya dlm fb, aku berjaya mengoda Tina... Gambar dalam profilenya, nampak baik dan bersopan, bertudung lagi... aku send private messages yg berbau lucah... mulanya tak ada respond, setelah beberapa pm aku send, dia mula memberi respond yg baik. "I tahu lah, you ni mesti pernah lakukan sex kan?" "pernah pakai g-string? Kalau tak ada, I boleh belikan, mesti sexy kalau u pakai..." "Pernah tak tonton porno? Mesti Wet pussy you masa tonton tu..." macam macam mesej yg aku send... aku rasa dia horny dan wet masa dia baca .... dan dia mula menjawab....

Bersemangat Tina menjawab setiap mesej aku, kemudian kami beralih ke chat pula. aku nak ajak dia chat dgn webcam, tapi dia tak ada webcam pulak.... so kami pun menjadi kawan.... kawan sex chat! aku pun berjaya buat dia main dan gentel pantatnya semasa chat online ! Dia pulak klimaks on line....setiap kali chat dengan aku, dia menjadi horny... aku tanya ttg foto2nya di fb kawannya tu. Tina menjawab yang itu di suatu party di sebuah kelab kepunyaan ayah kawannya. aku buai dia dengan ayat2 power lah... sexy dan cantik...

Aku tanya dah pernah kena jilat ke pussy nya tu... dia kata dah. Memang aku dah agak dah... dia ada bf. aku tengok kat foto2 tu, ada balak india! entah2 dia kena dgn budak india tu, tapi aku kata dalam hati, kalau bagi kat budak india tu, habis lah , rugi lah pantat melayu ni... baik kasi kat aku!

Tina banyak bercerita, walaupun masih bersekolah, baru umur 17 tahun tapi dia bukan anak dara mentah dalam alam sex ni. aku terperanjat bila dia memberitahu yg dia pernah kena jilat dan yang mula menjilat pussynya adalah kawan2 sama sekolah dengannya... Mula2 dgn girls semasa Form 3... Dah dijilat oleh rakan kelas pompuan, kemudian lepas setahun dua, masa form 5 ni, ada balak yang dah merasa pussynya....

dua tiga hari selepas berkenalan tu kami beralih pula ke hp. Tapi aku je pulak yg call... dia tak ada duit utk kredit katanya... phone sex dgn Tina lagi best... dia klimaks dalam phone dengan aku.... tapi aku tak lah terpancut... aku ni old school, nak yang real je baru boleh terpancut!

Tina kata dia horny membaca mesej aku... "I horny lah baca mesej u..." balik je dari sekolah, dia akan terus ke laptop dan check mesej dari aku... aku bertambah terujalah, sebab ada respond baik... umpan aku dah nak mengena ni... "I selalu wet bila baca mesej you ...." , "selalu I main kan pussy I masa baca...", "malam ni buat lah I wet lagi ok? I nak lagiii!"

Masa di pejabat, kalau free, aku akan check dan send mesej utk Tina. Masa send pun aku rasa horny juga... dan masa aku balik dari office, aku akan check pula mesej dari Tina... dia selalu nya akan menjawab mesej dan berterusan sehingga awal pagi... macam2 maklumat yang aku dapat dari Tina. Memang dia pandai berpura2... buat baik di depan orang lain, yang tahu dia berkelakuan tak senonoh cuma kawan2 rapatnya saja... mereka selalu juga berjumpa dan menjilat pantat masing2... kami akan terasa sangat horny semasa chatting... Lama kelamaan aku ajak dia berjumpa. aku kata datang lah ke rumah.

"Kat mana rumah abang?" tanya Tina.

Aku bagi alamat. Sebaik saja dia tahu yang alamat dan nombor rumah tu adalah rumah aku di sebelah, dia terdiam sekejap. "Errr... ini uncle eh?" tanya Tina.

"Hehehehe..... ye ..." aku jawab. "Kenapa? Tina malu eh? Uncle tau rahsia Tina?" aku tanya lagi.

"Ha ah. Malu lah dengan uncle, tapi Tina nak jumpa jugak.... uncle buat Tina rasa semacam lah.. sekarang ni pun, bila dengar suara uncle, Tina dah berbogel dah ni... dah main mainkan pussy Tina ni. " katanya positif.

Aku bertambah suka.... aku kata, "Keluar lah kejap, now..." aku lihat jam, dah pukul 1.30 pagi. Memang kami berbual sampai jauh malam, awal pagi... sex chat masa ni memang hebat... dengan budak sekolah la dikatakan....

"Uncle tunggu kat gate belakang...." aku beri dia jalan. "masuk pintu dapur...." aku kata. Tapi aku tak dengar apa apa jawapan pulak.

Selepas dua tiga minit menunggu, ada ketukan di pintu dapur. "Uncle?" kedengaran suara Tina.

Aku buka dan di depan aku, Tina, anak jiran aku, budak sekolah sexy yang 'menyamar' sebagai budak baik.... aku tarik tangannya dan kami berpelukan... aku peluk dan kiss Tina, Tina membalas, tangan aku meliar ke belakang - aku raba - hmmm... ada bra.... baju T dipakainya nipis... aku mengusapkan tangan aku ke punggungnya.... dia memakai track bottom.... licin saja, tapi ada panties... masa tu kami berpelukan di dapur. Aku kiss Tina sepuasnya. Tina menghulurkan lidahnya dan bila aku sedut, berdengus Tina.

"Ohhhhh uncle... you make me wet lah uncle..." kata Tina dan dia senyum. Tangannya bergerak ke batang aku yang dah mengeras... mana tak keras... Aku memang dah lama nak buat begini dengan Tina. Aku nak kiss dan peluk, aku nak bogelkan dan jilat pantatnya, aku nak sedut kelentitnya dan semestinya aku nak fuck Tina secukup cukupnya....

"Ohhhh Tina baby (aku panggil dia 'baby' dalam sex chat) You lebih sexy dari dalam gambar2 you...." aku kata. dan aku tarik dia ke bilik tidur di atas.

Aku suruh dia berdiri di tepi katil... "Stand here Tina, I nak you strip perlahan lahan... macam yang kita sex chat malam dulu tu..." aku kata.

Tina memberi senyuman sundalnya, aku tahu dia teruja dan horny macam aku juga. Tapi aku nak mengawal keadaan, tak mahu gelojoh... nak buat perlahan lahan... lauk dah ada depan kucing... lauk ni pulak tak akan lari...

Dia menarik track bottomnya ke bawah perlahan-lahan. "Uncle suka Tina macam ni?" Tina berdiri dengan hanya panties nipis warna merah.

"Yes baby, I like it..... " aku pun senyum.... aku keluarkan handfon aku dan aku ambil foto... tak tahu lah clear ke tak gambar2 aku tu... Tina tak kisah aku amik gambar....

"Hmmm..... macam ni ke uncle ?" kata Tina meramas boobsnya.... dia tahu yang aku nak lihat dia meramas boobsnya dan main kelentitnya sebelum sex. Ini kami dah cerita semasa sex chat sebelum ni dan ia membuat Tina climax berkali kali. Tina meraba dan meramas buah dadanya dan aku tegang memerhati dengan sabar.

"Take it off, buka baju tu...." aku kata.

"Come here lah uncle, you buka kan lah..." sundal betul Tina ni. Dia berdiri melenggok-lenggokkan bodynya... tangan nya dari boobs ke pussy, dan beralih ke rambut panjangnya... Pada aku, sexy sungguh aksinya dan ini Tina lakukan semuanya untuk aku... untuk batang yang dia nak.

Tina dah kata dia memang nak batang aku... nak dihisapnya.... dan dia nak rasa batang aku di dalam pantatnya.... Aku pun bangun dari katil, aku tanggalkan seluar pendek aku... aku hanya bertshirt dan seluar dalam sahaja.

Aku kucup bibir merah Tina.... dia berdengus kena kucup. tangan aku perlahan lahan menarik baju T nya ke atas... melepasi leher dan kepalanya... T shirt keciknya aku lemparkan ke tepi. "Hmmm.... do you like what you are seeing uncle? Hihihi!" sundal Tina ni... memang kalau dia bersuara manja begini, imam surau taman kami tu pun boleh horny!

Kemudian aku duduk semula di birai katil. Tina memberi senyuman dan hanya berdiri dengan bra dan panties... sexynya si Tina budak sekolah ni!

"nak buka semua ke uncle? Uncle nak tengok body Tina naked kan?" Tina senyum mencari kancing branya di belakang. aku menanti dengan batang keras aku....

"Hmmm..... besar boobs Tina kan? Tina rasa macam besar sangat lah uncle...." katanya dan dia melangkah padaku.

"Tina ramas selalu agaknya... org lain ramas lagi... memang lah makin membesar... macam orang dah kawen... " aku jawab dan menarik Tina ke katil. kami berpelukan. Tina aku baringkan dan buah dadanya tetap tegang... tak lembik jatuh ke tepi body... putingnya pun besar tegang... tak seperti budak sekolah biasa... yang tak biasa kena hisap dan gentel, puting mereka mesti pink kemerahan dan kecik... tapi Tina punya tegang, warna coklat sikit... selalu sangat dihisap dan digentellah ni... aku kata dalam hati.

Aku baringkan dan aku raba dan ramas buah dada Tina.... kali ni tanpa bra. "Ohhhh!!! Uncle... sedapnya macam tu uncle...Ohhh!!" pejam mata Tina menikmati ramasan tanganku di boobsnya. aku hisap satu persatu nipplesnya... perlahan-lahan aku buat.. aku nak buat dia stim lagi.

Aku rasa kepala aku ditekup tangan Tina. Dia menarik aku ke dadanya, dan aku terus menghisap dan menjilat... sesekali aku sedut boobs Tina sepenuh mulut aku... Tina mengerang sedap. "Ohhhh unclee....." bila aku ramas dan sedut putingnya dan aku gigit gigit kecil, Tina pun mengalami klimaksnya yang pertama malam itu bersama aku.

"Arghhhhhh!!! Sedapnya uncleeeee!!!!" aku menghisap putingnya dan meramas buah dadanya.... batang aku yang keras, menjadi lebih keras.... tak pernah aku dapat hisap puting budak sekolah....

Tina menggeliat dan mengerang, aku pasti pantatnya mengemut... air pussynya melimpah keluar... berkilat peha dan pantatnya. Aku pun teruskan meramas dan menjilat... tanganku sebelah terus meraba cipapnya. aku cekup masa dia klimaks tu.. menggigil lagi Tina dan tiba tiba dia mengerang kuat.

"Ohhhhhhh!!!!!!! Uncleeeee!!!! Fuckkk meee!!! Tina dah tak tahan!!!" Aku tahu dia nak kan batang aku dalam pantatnya masa tu.

Aku biarkan Tina klimaks dahulu... jari jari aku dah mula menggesek liang pantatnya yang dah gatal basah tu. Tak sangka aku dapat berada dalam situasi ini bersama Tina yang cukup sopan santun pada semua orang di taman ini.

Aku seluk tangan aku ke dalam dan aku cekup pantat Tina. Memang aku dah agak, bulunya nipis... pasti di trimnya selalu... untuk senang dijilat oleh kawan2nya.

aku menggentil kelentitnya.... Tina mengerang sedap. "Fuckkk me lahhh uncle..." katanya.... matanya pejam

Aku melorotkan pantiesnya ke bawah. "Hmmm... gebu putih melepak...." kataku dalam hati... akan aku gigit2 kejap lagi ni... aku makin bernafsu dan geram dengan body Tina.... Panties nya aku lorotkan perlahan lahan melalui peha gebunya... Terserlah pada aku, kali pertama ketembaman pantat Tina... aku tak tutup lampu masa tu, memang kami nak main dalam keadaan lampu terang benderang..... ini aku dah katankan padanya dahulu masa kami sex chat. aku mengusap tundunnya, "Hmmm...." resah Tina.

"Tina nak fuck siapa...?" aku saje menguji Tina

"Tina nak uncle fuck Tina.... pleaseeee...." Tina dan mula bersuara manja... memang dia dah hilang kawalan.... "Tina nak rasa batang uncle yang besar ni... masukkan dalam Tina lahhh..." katanya dengan suara dalam.

"Masukkan dalam mana Tina... " aku terasa tangannya di batang aku.... tangan dan jari2ku di tundunnya yang berbulu nipis tu...dia nampak horny sangat dah.... mudah sangat hornynya budak sekolah.... kiss sikit atau raba sikit dah basah!

"Dalam pussy Tina, dalam lubang faraj Tina..... Pleasee uncle... nanti Tina bagi uncle puasss... please fuckkk meee!!" katanya manja. Matanya kuyu memandangku... nak sangat Tina kena batang aku ni...

Aku bangun dan lucutkan seluar dalam aku.... batang aku tercegat keras macam batang kelapa.... "Ohhh uncle... besarnya... Muat ke dalam pussy Tina?"

"Hmmm.... muat lah, tak kan tak muat... pantat Tina tu..." aku kata.

"ohhh besarnya uncle... Tina takut... hmmphhh!! besar sangat tuu!!" katanya perlahan. Tadi nak sangat, now dah nampak saiz batang orang dewasa dan tak nak ke? Aku genggam batang aku ni dan aku geselkan kat bibir pantatnya yang dah lama basah tu.... Tina mengeluh... pasti nikmat bila kepala takuk aku ni menggesel kelentitnya tu... "Ohhh uncleeee... !! Masukkan lahhh ! Cepat lahhh!!" Tina dah tak tentu arah... kejap nak, kejap tak nak, kejap takut...

"Uncle masukkan ni... Tina nak?" aku saja mempermain mainkan perasaannya. Tangan aku sebelah lagi menolak sedikit pehanya.... dia menaikkan kepalanya untuk melihat batang aku itu masuk ke dalam pantat ketatnya . Entah dia nampak ke tidak aku tak pasti... lagi dinaikkan kepalanya.. "Hah... masukkan lah cepat uncle.... Tina dah tak tahannn niii!" keluh budak Form 5 sexy tu...

Aku pun menolak perlahan lahan.... bibir pantat Tina mengembang menguak memberi ruang batang aku masuk... Tina mengeluh, aku juga melepaskan nafasku sebaik saja kepala takuk aku tu melepasni bibir pussynya... "Ohhhh uncleeee.... ahhhhh!!!"

"Hmmm... dah masuk sikit ni Tina... so? how?" aku tanya dia lagi... aku sengaja melambat lambatkan sedikit batang aku masuk.

"Ohhhh masuk lahhh lagiiii uncle... Masukkan dalam lagi... Ohhh!!!" keluh Tina. Matanya dan mulutnya terbuka memandang tepat pada ku. aku tahu dia horny sangat dah masa tu...

Aku pun tak menunggu dan terus menolak semua batang aku yang budak sekolah ni idami dari mula kami sex chat dahulu.... Tina mengerang, memejam mata dan aku terasa dia mengemut. Ketat pantatnya mengemut...

"Relax baby... relax lah sikit... " aku pun menolak dan menolak sampai habis batang aku terbenam. Tina mengeluh panjang sehingga 6 inci setengah zakar aku terbenam dalam faraj Tina...

"Ohhhh!!! sedapppnyerrr uncleee..." keluh Tina sebaik saja zakarku habis terbenam.... bulu batang aku dah menggesel kelentitnya.... aku mula mendayung perlahan, dan Tina mula mendengus... bulu-bulu aku tu menggesel lagi kelentitnya setiap kali aku menghunus zakarku ke dalam farajnya... Tina mengerang dan menggeliat... tangan nya meramas teteknya... aku pasti tak lama lagi dia akan klimaks....

Aku tarik dan perlahan lahan tolak masuk. Setiap pergerakkan aku diiringi suara Tina mengerang sedap... pehanya terbuka luas... aku masih mendayung perlahan-lahan... Tina dah mula melepaskan kepalanya ke belakang... buah dadanya bergegar setiap kali aku menolak masuk... dia mengerang... Tina masih meramas boobsnya...

Lepas lebih kurang beberapa kali lagi aku mendayung secara slow and steady, aku tukar rentak dan aku mula menujah laju... kali ni Tina mengerang kuat... matanya terbeliak semasa aku menghentak zakarku dalam dalam, seakan akan dia terasa yang aku dah nak menebuk pantatnya.

"Ohhh! Ohhh! Ohhh!" itu saja yang terkeluar dari mulut Tina. Aku menujah laju, Tina menarik lututnya... Tangannya merapatkan lututnya ke dadanya. Aku turut menujah kuat dan laju menghampiri dada nya... aku rasa batang aku dikemut kemas ketat... yang best sekali masa aku menarik keluar, masa tu lah Tina mengemut kuat... seakan akan tak nak batang aku keluar dari pantatnya...

"Ohhh ketatnya pantat kau Tina... macam yang aku bayangkan..." aku kata padanya...

"Ohhh uncle... kalau ketat best?" aku menujah lagi. "Aww!! Uncleee!! rasa dalam sangat tau!" aku tujah dan benam sekuat hatiku, biar dia rasa batang aku ni boleh masuk menjunam jauh ke dalam lubuk pantatnya... tempat yang aku pasti belum ada batang lain yang dah menyentuh masuk!

Aku mengerjakan laju dan setelah beberapa minit, Tina mengerang kuat... suaranya, macam kambing kena sembelih.... Tina klimaks. Kemutannya kuat. lebih kuat dan ketat dari sebelumnya... ini menandakan yang dia dah betul2 klimaks... cadar tilam digenggamnya dan mencakar cakar... Tina melepaskan satu erangan panjang... aku terasa panas suam batang aku disirami air pantat Tina.

Selepas Tina klimaks kali pertama tu, aku tonggengkan dia, kini aku nak masuk dari belakang... bukan aku nak liwat - saja nak fuck doggie style pulak. "Dari belakang ke uncle... jangan masuk kat lubang dubur..." kata Tina menonggeng dan membetulkan posisinya. Tina mengangkat punggungnya tinggi sikit dari badannya... bulat bersih punggung budak belasan tahun ni...

"Nak fuck doggie ok Tina?" aku mengacukan kepala takuk aku di bibir belahan pantatnya yang meleleh basah tu... licin dan kali ni lebih mudah masuk.

"Best doggie ni uncle... Tina tahu... mesti best... ahhh!!!" Tina mengeluh masa aku masuk. aku masukkan dan terus benam ke ruang yang paling dalam sekali... Tina merebahkan kepala ke atas bantal dan mengerang.

Mula lah aku tujah laju dan tarik dengan pantas. Sorong lagi dan tujah kuat, mengerang Tina... aku bongkok dan capai buah dadanya, aku ramas dan paut. masa tu aku tujah laju dan dalam... "Ohhh uncleee!! Sedapnya!!" kuat Tina mengerang...

Aku teruskan memantat anak jiran aku yang sundal tu dari belakang, buah dadanya aku ramas sepuas hati. Tina mengerang kuat.. nasib baik bilik tidur aku berlangsir dan tutup kemas.... suara erangan dan keluhannya aku harap tak lah kedengaran dari luar.

Masa kami fuck doggie style tu Tina klimaks lagi, dan aku teruskan memantat.... basah berlendir licin lubang pantat Tina, batang aku meluncur mudah saja... sesekali dia mengemut... aku fuck lagi laju... dalam sepuluh minit kemudian aku hampir klimaks.

"Ohhhh TInaa.... I'm cumminggg!!!" aku cepat2 menarik batang aku keluar dan Tina rebah ke tilam... dia memusing kan badannya... "Ohhh uncle... hahhh!!! " Tina menanti pancutan air mani aku...

"Ohhhh nahhhhh Tinaa!!!" dan aku lepaskan, aku genggam batang aku dan aku pancut... jauh pancutan mani aku, satu das terkena di leher Tina, dan beberapa lagi di dada dan selebihnya kau sapukan di liang pantatnya... banyak dan pekat juga air mani aku... dah lama sangat aku simpan.

"Ohhhh!!! Uncle... banyaknya..." Tina tersenyum puas. dicoleknya yang terkena di dadanya dan dimasukkan ke dalam mulutnya... aku melutut di atas katil memerhatikannya.... "Hmmm.... besttt lah uncle..." dia menjilat jilat jarinya... 'lemak rasa air mani uncle... lain sikit rasanya..." kata Tina tersenyum, mengetap bibirnya...

aku sapu batang dan kepala takuk aku tu di tundun dan di bibir pantat Tina.... meleleh lagi sedikit... aku tekan tekan kepala takuk aku tu di tundunnya.... dan sapu sapukan ... puas aku.... nafas aku yang kencang mula reda...

"Ohhh Tinaaa... best lah..." dan aku tersenyum dan rebah di sebelahnya... Tina naik ke atas badan aku dan menggeselkan pantatnya kepada batang aku, ngilu sikit rasanya, kepala takuk aku tu masih sensitif... digerak gerakkan punggungnya dan pantatnya bergeseran dengan batang aku... sedappp sungguh masa tu aku rasa... celaka betul budak sekolah ni.... pandai dia buat aku nak lagi...

Tina senyum, "best lah uncle... Tina rasa best sangat!" Dia membongkok memberi aku kucupan di bibir... kami berkucupan. Lidahnya menjalar masuk ke dalam rongga mulutku dan kami berkucupan lama, tanda kami sama sama puas... aku dipeluknya kemas, dan aku meraba meramas punggung Tina... pejal... tundun pantatnya mengesel gesel batang aku.

"Hmmm.... thank you uncle... this is my best fuck lahh... Tak pernah Tina rasa sedap macam ni" katanya gembira... nampak kepuasan dalam air mukanya. Aku lagi lah, memang aku puas sangat... buat masa tu lah, aku memang nak fuck Tina lagi dan lagi, tapi aku perlu rehat sekejap... sapa takn ak fuck pussy budak sekolah belasan tahun ni lagi dan lagi....

Dari situlah mulanya episode aku dan Tina.... aku dapat pantat budak sekolah yang sundal dan nakal... jiran aku yang sangat pandai berpura-pura baik di depan orang lain... Tina balik mengikut pintu belakang rumah ku pada jam 4pagi. sebelum tu kami fuck lagi sekali dan kali tu aku pancut di mukanya. Sebelum dia balik ke rumahnya, Tina menghisap batang aku lama.... dia baring di atas aku, secara 69, dan aku di bawah, depan muka aku pantat Tina... Tina menghisap dan mengulum kepala takuk aku.... dijilat2nya batang aku dan aku rasa itu lah kali pertama batang aku mengeras dengan lama....

kami berjanji akan bertemu lagi tapi perlu dirahsiakan dari orang lain mengetahuinya.... Tina balik tanpa memakai panties... aku sedar masa aku mengemas katil pada esok paginya... panties kecik Tina... ketawa kecil aku teringatkan sesi fuck kami awal pagi tu... keras pulak batang aku teringat akan pantat muda dan ketat Tina... budak sekolah sundal, yang juga jiranku... rasanya dia akan gagal SPM nya, dan kalau gagal... jadi gundik aku je lah.... aku tersenyum dan bersiap untuk pergi kerja...

Thursday, May 16, 2013

Marina Berurut (Bahagian 2)

Marina berdiri di tingkap sambil matanya merenung jauh ke hujung kampung. Ingatannya terhadap peristiwa beberapa hari yang lalu masih kekal di benaknya. Dia kewalahan melayan kehebatan Pak Kadir dukun urut. Pak Kadir yang telah berusia itu tak mampu ditandinginya. Beberapa kali dia kalah bertarung padahal Pak Kadir kelihatan masih gagah.

Marina meraba celah pahanya. Dia seperti terasa batang keras berurat kepunyaan dukun urut tersebut laju bergerak maju mundur dalam lubang kemaluannya. Janda muda tersebut tersenyum bila mengingatinya. Seperti ada besi berani yang menarik-nariknya Marina berjalan ke pintu dan keluar menuju ke rumah dukun urut tersebut.

“Mahu ke mana Marina?”

Marina terdengar suara ibunya. Dia menoleh ke sisi rumah dan melihat ibunya sedang mengangkat jemuran yang telah kering dari ampaian.

“Mau berurut mak. Badan Marina masih terasa sengal-sengal.”

“Bukankah beberapa hari lalu telah berurut,” ibunya masih bersuara.

“Tapi hari ni badan Marina terasa kurang enak,” Marina memberi alasan.

Marina melangkah perlahan sambil diperhati oleh ibunya. Ibunya merestui Marina ke rumah Pak Kadir dan dia tidak menyangka apa-apa. Oleh kerana rumah Pak Kadir tidaklah jauh maka Marina hanya berjalan kaki saja. Dalam masa sepuluh minit Marina telah terpacak di halaman rumah Pak Kadir sambil memberi salam.

Pak Kadir menjawab salam dan membuka pintu. Dia mempersila Marina masuk dengan secalit senyuman menghiasi bibir lembamnya. Pak Kadir tiba-tiba sahaja teringat betapa nikmatnya bila dia bersama Marina beberapa hari yang lalu. Dia membayangkan peristiwa hebat tersebut akan berulang kembali.

Marina faham dan Pak Kadir juga faham. Pak Kadir langsung merangkul janda muda tersebut sambil menutup pintu. Marina membalas rangkulan Pak Kadir dengan memeluk pinggang dukun tersebut. Pak Kadir yang hanya mengenakan kain pelikat memperlihatkan dadanya yang masih kekar walaupun telah mula dihiasi bulu-bulu putih. Marina tercium bau badan Pak Kadir yang merangsang nafsunya.

Pak Kadir mengerling kepada Marina yang masih dalam rangkulannya. Bodohnya suami Marina kerana meninggalkan perempuan yang secantik ini, fikir Pak Kadir. Engkau tak mahu, untunglah aku boleh memakai sepuas-puasnya. Apalagi dia juga sedar bahawa janda muda yang belum mempunyai anak itu juga amat dahagakan seks. Dalam umur yang baru menjangkau 25 tahun tentu dia ingin dibelai sentiasa. Dia sendiri juga sama, nafsunya masih membara. Walau umurnya dah nak mencecah setengah abad, namun masih lagi kuat tenaganya. Dan setelah merasai janda muda itu semakin menjadi-menjadi pula keinginannya.

Pak Kadir menyentuh kedua buah dada yang membusut itu dan meramas-meramas lembut. Terdengar nafas Marina turun naik semakin kencang bila puting buah dadanya digentel-gentel lelaki tua tersebut.

Tangannya kasar masih merayap di dada Marina. Seronok dia meramas-meramas kedua belah buah dada yang membusut itu. Sekali sekala dia menggentel kedua-kedua puting yang bertambah keras. Sekali lagi nafas Marina turun naik dengan cepat. Ahh.. tak sabar-sabar orang tua ini, fikir Marina.

Pak Kadir memapah Marina ke katil dalam bilik tidur. Masing-masing telah melepaskan pakaian yang melekat di tubuh.Dua makhluk tersebut telah telanjang bulat. Tiada lagi perasaan malu, yang ada ialah perasaan ingin menikmati hubungan jasmani. Kedua pasangan tersebut rebah di atas kati. Orang tua itu makin merapatkan tubuhnya ke tubuh Marina. Digesel-Digesel batangnya pada peha Marina sambil dia mencium buah dada janda cantik tersebut. Apabila mulutnya terjumpa terus saja dia menghisap puting buah dada yang keras itu. Tangannya pula merayap ke celah kangkang Marina. Dia menggosok-menggosok taman kesayangan yang membengkak tersebut.

Marina mengerang sambil pehanya dengan sendiri terbuka. Pak Kadir mengusap-mengusap bulu-bulu halus yang menutupi kemaluan Marina sebelum jarinya bergerak ke celah bibir yang sudah mulai lembap. Digosok-Digosok dan dikuis-kuisnya lembut sehingga di celah-celah bibir itu mulai basah. Mukanya meninggalkan dada Marina. Dia mencium pipi Marina sebelum mulut mereka bertemu. Mulut Marina terbuka menerimanya. Bibir tebal lebam dukun tersebut beradu dengan bibir merah basah Marina. Sambil mengunyah bibir lembut, jari Pak Kadir mulai keluar masuk kemaluan Marina. Kemudian dua jari masuk ke dalam kemaluan janda itu pula.

Tangan Marina memegang batang Pak Kadir yang asyik menyucuk-nyucuk pehanya. Dibelainya dengan lembut. Kemudian dilancapnya perlahan-perlahan sehingga orang tua itu pula yang mula mengerang. Marina melepaskan seketika batang itu sebelum menolak dukun urut supaya tidur menelentang. Dia menindih badan orang tua itu tetapi dengan kepalanya ke bawah. Dipegangnya batang itu semula sebelum membongkokkan kepalanya. Marina menjilat sekeliling kepala tombol itu sebelum dimasukkan ke dalam mulutnya. Kemudian dia menghisap perlahan-lahan.

Cukup stim orang tua itu dikerjakan Marina dengan mulutnya sehingga dia terasa akan pancut dalam sedikit masa saja lagi. Dia pun tidak tahan sabar lagi. Terus diangkatnya punggung Marina supaya naik ke atasnya. Kedua lutut Marina berada di sebelah kiri dan kanan kepala Pak Kadir.

Terpampanglah kemaluan Marina yang terbuka luas hanya beberapa inci dari muka orang tua itu. Tak sabar-sabar lagi orang tua itu pun menyembamkan mukanya ke puki Marina. Jarinya terus saja masuk ke celah-celah bibir puki janda muda sambil tangannya meramas-meramas punggung Marina yang lebar itu. Kemudian tangannya membuka punggung Marina, meninggalkan burit Marina seketika untuk naik ke atas sikit mencari lubang jubur menantunya pula.

Dijilatnya tempat itu pula sehingga Marina kegelian dibuatnya. Sedap ada, geli pun ada. Belum pernah lubang duburnya dijilat seperti itu. Tapi biarkan kalau itu yang orang tua itu suka. Lama mereka dalam posisi 69 itu sebelum Marina bangun semula. Dia bertinggung di atas bapa mertuanya. Dipegangnya batang orang tua itu sebelum dia melabuhkan buritnya ke atas kepala tombol. Dengan amat mudah sekali batang itu masuk ke dalam lubangnya yang memang sudah cukup basah. Apabila batang itu tenggelam sepenuhnya, Marina mengemut-emut kan kemaluannya.

"Aah.. sedapnya, puki kamu ni memang cukup sedap, " orang tua itu mengerang.

Pak Kadir memegang punggung Marina supaya tidak bergerak sebelum dia mencabut sedikit kemudian masuk semula. Dia selang seli melaju dan memperlahankan tujahan ke dalam Marina.

"Oohh.. sedapnya," Marina pula mengerang.

Sambil itu Marina menggerak-gerakkan punggungnya seperti orang sedang menari gelek dan dalam sekejap masa saja burit Marina mengembang sedikit dan kemutannya makin menjadi-jadi. Orang tua itu terus mengocak puki Marina sehingga wanita cantik itu terjerit-jerit nikmat.

“Laju Pak Kadir, laju. Saya nak sampai.” Marina sudah meracau.

Pak Kadir makin laju menggerakkan punggungnya. Marina melolong keenakan dan serentak itu Pak Kadir juga memancutkan maninya ke dalam lubang burit Marina. Berkali-kali di tembak pangkal rahim wanita muda tersebut.

Pak Kadir dan Marina terkapar lesu kepuasan. Marina bermain-main batang Pak Kadir yang hitam legam itu. Buih-buih putih melumuri batang tua tersebut. Marina kemudian menghisap-menghisap hingga terkeluar semua air mani Pak Kadir dan ditelannya. Apabila batang itu mulai lembik baru dilepaskan dari mulutnya. Kemudian Marina mengucup batang yang telah begitu mendatangkan kepuasan kepadanya sedikit masa tadi. Seolah-olah susah nak dipercayai, batang yang sudah lembek itu telah berjaya membuak-buak nafsunya tadi. Mereka tertidur dalam keadaan bogel. Kerana keletihan mereka tertidur pulas.

Bila orang tua itu terjaga Marina tidur dengan membelakangi dukun tua tersebut. Dalam keadaan itu punggungnya berada rapat di perut Pak Kadir. Pak Kadir bangun untuk membuang air kecil. Selesai saja dia masuk semula ke dalam.

Marina masih tidur dalam posisi yang sama. Orang tua itu mengintai ke bawah. Jelas sekali dapat dilihat bibir kemaluan Marina. Batangnya mengeras sekali lagi. Dia membongkok dan mengucup bibir puki Marina seketika. Lembap dan masin sedikit. Cukup menaikkan nafsunya. Dia baring semula dan memeluk Marina dari belakang. Pak Kadir menggerak-gerakkan punggungnya sedikit sehingga kepala tombol pelirnya berada di pintu masuk ke kemaluan Marina. Jarinya menguakkan bibir puki Marina sebelum diselitnya kepala tombol pelirnya di celah-celah bibir puki janda cantik tersebut.

Posisi itu memang membuat lubang Marina ketat sedikit dan agak sukar untuk dimasuki sepenuhnya. Dengan hanya kepala tombol saja di dalam orang tua itu menggerakkan punggungnya. Tangan kanannya memegang punggung Marina sambil dia berbuat begitu. Lama kelamaan lubang itu jadi basah dan licin sedikit. Orang tua itu pun terus menekan batangnya ke dalam sepenuhnya. Kemudian baru dia bergerak-bergerak mengocak puki Marina.

"Mm.." terdengar Marina mengerang.

"Sedap..?" orang tua itu membisik di telinga Marina.

"Mm.." terdengar bunyi dari mulut Marina.

"Nak saya teruskan?"

"Mm.. Sedapnya Pak Kadir"

Orang tua itu bangun. Dia mengangkat peha kanan Marina supaya wanita tersebut tidur menelentang. Kemudian sekali lagi dia menekan batangnya ke dalam puki Marina yang sudah basah.

"Oo.. Oo.." Marina merengek apabila terasa kemuncaknya semakin dekat.

"Laju lagi Pak Kadir," dia memberi arahan.

Pak Kadir menuruti saja kehendak Marina. Dia melajukan tujahan batangnya ke dalam burit Marina sehingga tubuh wnita muda tersebut tiba-tiba kejang dan dia terus sampai ke puncak kenikmatannya. Tak semena-mena orang tua itu mencabut batangnya walaupun dia belum pancut. Kepala dia turun ke bawah. Sekali lagi dia menjilat puki Marina.

Marina menggeliat keseronokan sambil disua-suakan celah kangkangnya kepada orang tua itu. Orang tua itu menghisap kelentitnya seketika sebelum merayap ke atas dan menindih tubuh menantunya. Marina mencari-mencari batang yang keras itu dengan tangannya. Apabila terjumpa terus dibawanya ke pukinya sekali lagi. Dia mahu merasakan batang itu di dalamnya. Sambil meletakkan hujung pelir di pintu kemaluannya, dia mengangkat punggungnya.

"Aa.. Hh," dia mengerang apabila batang itu tenggelam sepenuhnya ke dalam buritnya. Punggungnya bergerak ke kiri dan kanan yang menyebabkan batang itu keluar masuk dari dalamnya.

"Sedapnya Pak Kadir" dia membisik di telinga dukun urut.

Orang tua itu merangkul tubuh Marina sambil punggungnya bergerak laju ke depan dan belakang. Batangnya semakin rancak keluar masuk dari puki yang sudah cukup basah itu. Tidak lama kemudian dia menekan jauh ke dalam sambil melepaskan pancutan demi pancutan ke dalam. Marina dapat merasakan benih-benih Pak Kadir yang hangat menyembur laju ke dalam rahimnya. Kemutan burit Marina makin rancak menyedut benih-benih dukut urut tersebut. Sekali lagi dia terpekik dan merangkul erat badan Pak Kadir bila dia turut sama mengamali orgasme. Dan sekali lagi kedua insan tersebut terkapar lesu keletihan.

Bila badannya terasa segar Marina bangun dan terlihat cuaca di luar telah mula gelap. Di ambil pakaiannya yang tergeletak di lantai dan dipakai semula. Sambil mengucapkan terima kasih kepada Pak Kadir dan berjanji akan datang lagi dia melangkah meninggalkan rumah dukun urut tersebut.

Bila azan maghrib bergema baru Marina sampai ke rumah. Dia masuk ke bilik mengambil tuala terus ke bilik mandi bagi membersihkan badannya yang terasa lengket. Dia benar-benar puas petang itu. Pak Kadir sungguh handal dan pandai memuaskan nafsunya. Tunggulah besok, aku akan datang lagi. Marina tersenyum sendiri...

Marina Berurut (Bahagian 1)

“Lebih baik abang ceraikan saya daripada saya dimadukan.”

Marina sungguh kecewa. Suami yang selama ini dianggap sebagai dewa berlaku curang di belakangnya. Kecurangan itu berlaku dalam rumahnya sendiri, malah di atas katil tempat dia dan suaminya beradu.

Memang dia tidak menyangka, harapkan pagar, pagar makan padi. Pembantu yang diupah untuk menjaga rumahnya melakukan perkara yang memalukan dengan suaminya. Akhirnya dia ceraikan dengan talak satu. Bermulalah episod sebagai janda muda.

Dalam usianya baru 25 tahun dia telah berpisah dengan suaminya kerana suaminya terkena guna-guna perempuan umur 40 tahun. Tak rela dimadukan maka dia meminta untuk dilepaskan saja. Maka Marina yang telah berubah status membawa diri pulang ke kampung bagi menenangkan diri.

Petang itu Marina memberitahu ibunya yang badanya terasa sengal-sengal dan sakit-sakit. Sudah dua hari dia berasa seram sejuk. Apalagi sejak kepulangannya ke kampung selepas bercerai dengan suaminya enam bulan lalu. Kerja yang dilakukan dikampung agak lasak berbanding kerjanya sebagai penyambut tetamu di bandar. Kerana itu badannya terasa sakit-sakit.

“Kamu pergi berurut dengan Pak Kadir, dia memang pandai mengurut.” Ibu Marina memberi saranan.

“Seganlah bu. Marina tak biasa.” Jawab Marina.

“Pak Kadir baik orangnya. Orang kampung semua memuji Pak Kadir.”

Atas saranan ibunya Marina ke rumah Pak Kadir petang itu. Rumah Pak Kadir jaraknya tak sampai satu kilometer dari rumah Marina tapi letaknya di pinggir kampung. Rumah separuh batu separuh kayu itu agak besar bila dilihat dari luar. Pak Kadir tinggal seorang diri sejak kematian isteri dua tahun lalu. Walaupun usianya lebih separuh abad tapi badannya kekar kerana selalu bekerja kuat dan mengamalkan makan ulam-ulaman dan akar kayu.

Sebaik saja melihat Marina, perasaan Pak Kadir terasa lain. Janda muda yang cantik itu memukau dirinya. Iblis telah menghasut Pak Kadir. Pak Kadir mempersilakan Marina masuk. Dia memberi segelas air jampi kepada Marina supaya Marina menjadi lebih tenang. Marina patuh saja arahan Pak Kadir. Perlahan-lahan dia meneguk air tersebut.

Pak Kadir masuk ke dalam bilik untuk mempersiapkan peralatan mengurut, katanya. Marina hanya mengangguk melihat Pak Kadir menghilang di sebalik pintu. Selepas 15 minit Pak Kadir mempersila Marina masuk ke dalam bilik.

Marina membiarkan saja Pak Kadir memeluknya dan merebahkan badannya ke katil. Dia berasa semakin lemah seperti terpukau apabila tangan Pak Kadir menyelak kainnya dan seterusnya meraba-meraba tempat membusut yang hanya ditutupi oleh seluar dalam kecilnya.

Dalam sekejap masa saja rabaan itu menyebabkan bahagian bawah seluar dalam itu menjadi lembap. Tidak puas dengan hanya meraba-meraba di luar, Pak Kadir terus menanggalkan seluar dalam kecil itu. Tempat rahsianya tidak lagi dibaluti oleh seutas benang pun. Tangan Pak Kadir masuk ke celah kangkang Marina, sambil meraba dan membelai tempat yang membonjol di celah kangkangnya.

Marina yang sudah lama tidak dibelai lelaki merasa nikmat bila diraba-raba oleh Pak Kadir. Dia seperti tidak berupaya membantah tindakan Pak Kadir. Makin lama kemaluannya diusap oleh tangan kasar itu, makin sedap saja rasanya. Marina lupa segala-galanya. Niatnya datang untuk berurut telah bertukar menjadi urutan lain pula. Marina membiarkan dan merekakan tindakan Pak Kadir itu.

"Aah..," Marina mengeluh bila merasakan jari orang tua itu menggentel kelentitnya. Tanpa disedarinya Pak Kadir mulai bergerak ke bawah. Pak Kadir mengangkangkan peha Marina. Muka Pak Kadir hanya beberapa inci daripada permukaan yang lembap itu. Marina dapat merasakan kedua belah tangan Pak Kadir memegang kedua belah dalam pehanya supaya tidak tertutup.

"Ooh.. Arrgh!" Marina tersentak apabila mulut Pak Kadir tiba-tiba mengucup bibir pukinya.

Dia dapat merasakan lidah orang tua itu seperti ular mencuri-mencuri masuk ke dalamnya. Nafas Marina terasa sesak apabila lidah itu keluar masuk dengan rancak ke dalamnya. Sekali ke tepi dan sesekali ke bawah, kemudian ke kiri dan kanan. Cairan hangat telah banyak membasahi lurah dan bibir buritnya yang merekah merah. Pak Kadir bangun berdiri dan melepaskan seluar longgar yang dipakainya.

Terpacak keras batang pelir Pak Kadir yang berwarna hitam legam itu. Kepalanya yang besar terhangguk-hangguk mengarah kepada Marina. Kemudian orang tua itu menindih tubuh Marina yang montok itu sehingga batang yang keras itu berada tepat di rekahan kemaluan janda muda. Dia bergerak ke depan sedikit sehingga tempat sulit mereka bersentuhan.

Tangan Marina bergerak ke bawah memegang batang pelir orang tua itu. Diusap-usap batang yang keras itu sebelum menyelitkan kepala tombol itu di celah bibir buritnya. Melihat pelawaan dari Marina itu maka Pak Kadir terus menekan batangnya masuk ke dalam burit Marina. Lubang yang basah itu dengan amat mudah menerima batang tersebut walaupun agak besar juga.

"Aah.." Marina mengerang apabila batang itu masuk sepenuhnya.

Sambil menujah burit Marina dengan batangnya, Pak Kadir tidak henti-henti menghisap puting tetek Marina. Punggung Marina bergerak rancak apabila pukinya kena main dengan begitu sekali oleh Pak Kadir, si dukun urut. Dia mengerang tak henti-henti. Lubangnya berdecik-decik berbunyi apabila orang tua itu dengan laju memasukkan dan mengeluarkan batangnya. Punggung Marina terangkat buat kali terakhir sambil dia merangkul tubuh dukun tua tersebut. Dia sampai ke kemuncaknya apabila terasa Pak Kadir mula memancut maninya di dalamnya lubang buritnya.

Marina terdampar keletihan. Peluh membasahi tubuhnya. Belum pernah dia kena main sebegitu dan belum pernah dengan lelaki berumur setengah abad. Masih hebat lagi orang tua itu rupanya. Mungkin dah lama Pak Kadir tidak melakukan seks selepas kematian isterinya. Tidak lama kemudian bila tenaganya pulih Marina meminta diri untuk pulang. Dia berjanji akan datang lagi berurut dengan Pak Kadir. Pak Kadir tersenyum puas.

Pak Kadir tersenyum gembira melihat lenggang-lenggok janda muda tersebut meninggal perkarangan rumahnya. Batang pelirnya masih terasa sengal dikemut oleh lubang burit Marina yang sempit. Terpancut-pancut maninya diperah otot-otot kemaluan si janda tersebut. Pak Kadir berazam untuk mengulanginya lagi...

Monday, May 6, 2013

Sahabat Baik Suamiku

Entah mengapa, tiba2 perasaanku menjadi tidak menentu ketika berseorangan dirumah.kesunyian yang teramat sangat.suami pula jauh nun di sabah sedang menjalankan tugas2 syarikatnya.aku disini ditinggalkan keseorangan.cuma panggilan telefonnya sekali sekala menjadi pengubat rinduku terhadapnya

hampir dua bulan aku ditinggalkan suamiku yang bertugas di sana membuatkan diriku tak ubah seperti sebuah telaga yang sedang kekeringan.memerlukan seseorang untuk mengairinya seperti selalu,namun apakan daya.pihak yang berkuasa untuk mengairinya pula berada terlalu jauh daripada perigi ini.

kamal, kawan karib suamiku yang selalu menghantar dan menjemputku dari tempat kerjaku sudah kurasakan semakin akrab denganku.setiap hari membonceng motosikal bersamanya ke tempat kerja membuatkan aku semakin tidak terasa kekok untuk kemana2 dengan kamal semasa ketiadaan suamiku.

malah, suamiku sendiri yang telah memberikan kamal lampu hijaunya untuk menolong dan menjaga aku ketika ketiadaannya.dan aku semakin serasi dan mesra bila berada disamping kamal.mesra sebagai seorang kawan? atau lebih daripada itu....aku pun tidak mengetahuinya..

selepas peristiwa yang berlaku ketika hujan lebat dahulu, aku semakin pasrah yang aku akhirnya akan memerlukan kamal lebih daripada sekadar seorang kawan yang dapat membantu kehidupan harianku.aku semakin hampir pasti bahawa pada suatu hari nanti, aku akhirnya akan bersedia untuk menyerahkan apa yang dimiliki oleh suamiku ini kepadanya.seorang kawan baik suamiku sendiri

satu petang dihari minggu itu, aku bercadang untuk menjamu kamal dan rakan2 bujangnya yang tinggal disebelah rumahku itu.mereka semua berlima termasuk kamal.aku dan suamiku memang sudah kenal lama dan agak mesra dengan mereka berlima.memang sudah lama aku dan suamiku tidak menjamu orang2 bujang berlima itu.malam ini aku bercadang menjemput mereka datang kerumah untuk makan malam bersamaku.

seperti yang dirancang, mereka berlima datang kerumahku tepat pukul 8 malam. aku menyediakan untuk mereka hidangan nasi tomato dan ayam masak merah beserta sedikit sayur campur.seronok melihat mereka makan dengan begitu berselera."pandai u masak nasi tomato ni yer" puji kamal."untung husband u dapat isteri macam u ni,dah laa cantik, pandai masak plak tu" pujinya lagi."alaaa...biasa jer tu.orang pompuan macam i ni memang kena pandai masak,kalau tak suami i melenting nanti" aku membalas.

rakan2nya yang lain masih terus berselera menikmati hidangan makan malam yang kusediakan itu."kalau macam ni, besok kitaorang nak makan kat rumah u lagi, boleh ker?"celah rakan kamal secara bergurau."boleh...apa salahnya"jawabku spontan." i pun seronok dapat makan beramai2 cam ni,taklah asyik makan sorang2 jer bila husband takder" terangku.

"sebenarnya i nak mintak tolong ni"aku memulakan cerita."tolong aper?"tanya kamal agak kehairanan."tu...sinki kat dapur tu tersumbatlah,sapa2 tau camner nak repair?"tanyaku kepada mereka berlima.aku pasti yang kamal akan menawarkan diri untuk memperbaiki sebab dia pernah beberapa kali melakukannya dahulu atas permintaan suamiku.

"haa...kamal expert bab2 sinki.u suruh dia repair" jawab salah seorang rakan2nya.semua mata memandang kearah kamal dan akhirnya kamal bersuara."ok..ok..nanti lepas makan i repair yer"."thanks kamal" balasku. lebih kurang pukul 9 malam, mereka berlima meminta izin untuk pulang kerumah sambil mengucapkan terima kasih kepadaku.

semasa dipintu keluar,kamal berkata "i balik dulu nak ambik tools,jap lagi i datang balik yer".selepas mereka semua pulang kerumah, aku terus mengemas meja makan tadi sambil memasang impian agar telagaku yang sedang kekeringan ini bakal disirami titisan air pada malam ini.setelah selesai mengemas, aku bergegas naik keatas untuk menukar pakaianku.

aku segera menukar pakaian yang ku pakai tadi.kini aku mengenakan sehelai t-shirt putih dan kain batik kegemaranku. cuma....kali ini aku memakainya tanpa seluar dalam dan tanpa coli.sesuatu yang selalunya aku lakukan hanya ketika bersama suamiku sahaja. aku nekad....kali ini aku akan lakukannya tanpa kehadiran suamiku.

beberapa minit kemudian pintu rumahku diketuk.sebaik kubuka,kamal dah pun tercegat didepan pintu sambil membawa sekotak peralatannya.dia juga nampaknya telah bertukar pakaian,mengenakan sehelai t-shirt dan berseluar pendek hitam."masuklah kamal, cuba u tengok sinki i kat dapur tu" pintaku.

tanpa berlengah kamal terus menuju kearah dapur sambil memeriksa keadaan sinki.air yang bertakung didalam sinki semakin banyak dan hampir melimpah keluar."i rasa paip kat bawah sinki ni dah tersumbatlah"jelas kamal sambil merangkak masuk kebawah sinki."i nak cuba bukak salurannya dulu" jelasnya lagi.

sambil itu aku pula cuba menolongnya dengan cuba mengeluarkan air yang semakin melimpah didalam sinki tersebut.dalam cubaan2 tersebut, "prraappp" ntah macamana kotak peralatan yang kamal bawa itu tergelincir masuk kedalam sinki.ini menyebabkan air yang berada didalam sinki tersebut tersembur keluar dan membasahi t-shirt yang kupakai itu.

kamal bergegas keluar daripada bahagian bawah sinki untuk melihat apa yang telah terjadi."laaa...camner boleh jadi ni"tanya kamal."ntah laa, tiba2 jer kotak tu jatuh"balasku.kamal merenung tajam kearahku sambil tersenyum."kenapa kamal?"soalku kepadanya."tu...."jawab kamal sambil menuding jarinya kearah dadaku.

rupa2nya air sinki yang membasahi t-shirtku itu tadi telah membuatkan kedua2 buah dadaku seakan2 dapat dilihat dengan jelas daripada luar.dan aku juga terlupa yang aku tidak mengenakan coli semasa menukar pakaianku tadi.memang jelas kedua2 buah dadaku dapat dilihat walau daripada luar baju.kamal masih lagi tak henti2 menikmati pemandangan indah tersebut.

"sorry kamal, i tak sengaja"aku cuba meminta maaf darinya."takperlah...untungnya i malam ni dapat tengok benda tu depan mata" gurau kamal sambil tersenyum."haa...mula laa tu"aku pula mencelah. "bestnya kalau dapat ramas benda tu kan?" kamal dah mula terkena godaanku. "ishh..benda ni kan cuma husband i yang boleh pegang, orang lain mana boleh" aku cuba bermain kata2 dengannya.

sambil itu kamal meneruskan kerja2nya dibahagian bawah sinki.sesekali dia mencelah "watie, bagilah i ramas breast u tu,sekejap pun takper la" aku terpaku dengan kata2 kamal itu.tak disangka jerat yang kupasang sudah hampir mengena."tak boleh.....ini husband i punya"aku cuba bermain tarik tali.

"ingat tak hari tu, masa hujat lebat kita atas moto"kamal bersuara."u dah dapat pegang i punya sampai terpancut2 batang i u kerjakan"jelas kamal lagi.aku sememangnya masih ingat peristiwa tersebut, malah peristiwa tersebutlah sebenarnya yang membawa kepada terjadinya peristiwa malam ini"hatiku berkata2.

aku semakin terangsang bila melihat kamal terbongkok2 di bawah sinki.melihatkan tubuhnya yang agak sasa berseluar pendek dan melihatkan bulu2 kakinya yang lebat itu membuatkan aku tidak keruan lagi.sedang dia asyik dengan kerjanya, aku yang kini betul2 berdiri dibelakangnya pula dilanda gelora.

beberapa ketika selepas itu, kamal berjaya memperbetulkan masalah sinki didapurku itu."ok....beresss"kata kamal padaku."thanks kamal,nasib baik u pandai repair sinki ni"jawabku. sambil kamal mengumpulkan semula peralatannya yang bersepah2 itu, aku meneruskan aktiviti membasuh pinggan mangkuk yang telah tergendala.

sedang kedua belah tanganku begitu asyik dengan pinggan dan span,tanpa kusedari kamal telah berada betul2 dibelakangku. kedua2 tangannya terus memeluk pinggangku dari belakang."jangan cakap apa2,teruskan mencuci pinggan tu"kamal berbisik ditepi telingaku sambil terus memeluk tubuhku dengan erat.

aku tergamam dengan tingkahlakunya itu namun tidak pula berusaha untuk melepaskan diriku ini malah membiarkannya terus berlaku. sambil kedua belah tanganku terus mencuci pinggan, tangan kamal pula mula merayap kedalam t-shirtku.mula memanjat dan merayap kesebelah atas dadaku.

akhirnya tangan2 itu tiba didestinasinya.....kedua2 buah dadaku kini telah berjaya ditakluki oleh tangan2 kamal yang nakal itu.dia meramas2 lembut kedua buah dadaku membuatkan diriku hanyut dilanda keenakan.sesekali terasa ramasan2 yang agak kuat dilakukan oleh kamal.mungkin kerana terlalu geram dan seronok dapat meramas buah dada kepunyaan isteri rakan baiknya ini.

"angkat dua2 tangan u ni keatas jap, i nak tanggalkan t-shirt u ni"arah kamal.aku tidak membantah malah terus meluruskan kedua tanganku keatas.sesaat kemudian t-shirt yang kusarungkan ditubuhku tadi terlucut dan dilemparkan jauh ketepi sudut dapurku. bahagian dadaku terdedah sepenuhnya tanpa ada seurat benang yang menutupinya.yang tinggal hanyalah sehelai kain batik yang masih kemas terikat dipinggangku.

nafas2 yang keras menerjah disekitar telingaku membuktikan yang kamal kini sedang menikmati sepenuhnya saat2 itu.dia menciumi tubuhku dari belakang sambil kedua tangannya meramas2 kedua belah buah dadaku.aku terasa sesuatu yang agak keras sedang mengembang dibalik seluar pendek yang dipakai oleh kamal.

aku masih meneruskan kerja2ku mencuci pinggan tapi akhirnya entah kemana.dibuai keenakan akibat permainan tangan kamal.tiba2 kamal menurunkan tangannya kebawah. dengan lembut dia mula merungkaikan ikatan kain batik yang sedang kupakai itu. sekelip mata kain batik yang kupakai terlucut ke lantai. "wahhhh...." kamal terperanjat."u tak pakai seluar dalam yer"dia berbisik padaku.aku tersenyum manja sambil melirikkan mataku.

kamal terus mencium mulutku bertalu2 sehingga aku tercungap2.kini daging punggungku pula menjadi sasaran tangan2 nakal kamal."eeiiii..gerammmnya i kat punggung u ni"bisik kamal sambil tangannya meramas geram daging punggungku itu."u nak tau tak....i memang dah lama geramkan punggung ngan breast u ni..sejak dari dulu lagi tau"kamal membuat pengakuannya.

"kenapa tak cakap kat i dari dulu"balasku sambil merengek halus."i takut husband u marah nanti sebab syok kat wife dia yang cantik molek ni"jelas kamal lagi."u tak tanya dia,mana tau dia bagi" aku cuba menaikkan lagi ghairahnya."i dah tak tahan ni sayang...jom kita buat kat bilik u" pinta kamal

tanpa sempat aku bersuara,kamal terus mendukung tubuhku yang tidak ditutupi seurat benang pun ini menuju kebilik tidurku ditingkat atas. aku semakin pasrah...inilah saatnya tubuhku ini akan dinikmati oleh orang selain suamiku sendiri.aku pasrah...rela...berserah...dan menyerah...

tubuhnya yang agak sasa itu memudahkan lagi kamal memapah aku menuju kebilik tidurku.tanpa memasang lampu,kamal membaringkan tubuhku diatas katil."ermmm....hari ni i dapat merasa lauk istimewa dari u"kamal bersuara dengan agak geram. aku segera bangun dari pembaringanku.kamal berdiri betul2 ditepi katil.

kami bercumbu sepuas2nya bagaikan sepasang kekasih yang sudah lama tidak bertemu.terasa sesuatu mula menyucuk2 disekitar kedua belah pehaku.aku melurutkan seluar pendek kamal ke paras lututnya. nahhh... dia juga anehnya tidak berseluar dalam ketika itu. "ooooo....u pun tak pakai seluar dalam yer..."bisik ku secara manja.dia cuma tersenyum simpul sambil terus mengucupi bibirku.

sebaik seluar pendeknya berjaya kulucutkan, maka terserlahlah apa yang selama ini kuhajati darinya.batang zakarnya sudah agak keras terpacak menanti untuk aksi seterusnya daripadaku. tanpa disuruh, aku terus melutut dan membelai pedang perkasa milik kamal itu. "inilah dia benda yang selalu kacau i dulu yer" gurauku kepada kamal yang sedang berdiri itu.

"kali ni i pulak nak kacau dia"tambahku lagi.tanpa kusedari, aku merapatkan mulutku kearah batang zakarnya dan mula menikmati keenakan aromanya yang tiada tandingan. aku mengulum dan menghisap batang zakar kamal sepuas2nya kerana itulah yang kuinginkan selama beberapa minggu ini semasa ketiadaan suamiku.

kamal mengerang kesedapan akibat permainan mulutku itu. "arrhhh...sedapnya sayanggg"kedengaran suara kamal sayup2.aku meneruskan permainan ini.beberapa ketika kemudian kamal meminta aku berdiri dan memaut tubuhku keatas katil.aku dibaringkan ditengah2 katilku sambil menunggu aksi seterusnya daripada kamal.

"i nak bagi satu surprise kat u malam ni" kata kamal."apa dia?" aku bertanya. "tunggu jer laa" balas kamal lagi. aku yang sedang keghairahan yang teramat sangat itu sememangnya bersedia untuk apa saja tindakan seterusnya yang akan dilakukan oleh kamal.

kamal mencari sesuatu disekeliling tempat tidurku itu dan kemudiannya menghampiriku bersama dua helai tudung lepasku yang baru kuangkat dari jemuran petang tadi. aku kehairanan, "apa yang kamal nak buat ni" hatiku mula tertanya2.

dia mula memanjat keatas katil sambil memegang tangan kiriku dan mengikatnya dengan menggunakan kain tudung itu dipenjuru katil.dan sekali lagi dia melakukan perbuatan yang sama keatas tangan kananku pula.kini kedua2 belah tanganku telah terikat kemas di penjuru kiri dan kanan katilku itu.

aku semakin seronok dengan teknik terbaru yang diperkenalkan oleh kamal ini dan merelakan apa saja yang akan kamal lakukan keatasku nanti. suamiku sendiri tidak pernah melakukan aksi seperti ini dan ini membuatkan aku semakin tak sabar. kamal mula mendatangi aku dari hujung katilku sambil mula menjilati kakiku.

aku semakin dibuai kenikmatan permainan mulutnya.dia mula bergerak menuju kearah kedua belah pehaku.aku merasakan bahawa kemaluanku sudah mula mengeluarkan pelincirnya. aku menjerit halus sebaik mulut kamal tiba tepat2 di atas segitigaku. dia menjilatinya dengan rakus sekali. kedua belah kakiku direnggangkan oleh kamal bagi memudahkannya menakluki apa yang tersembunyi dicelahannya.

"i nak u puas2 malam ni"bisik kamal sambil terus menjilati kawasan segitigaku.tanganku yang terikat kemas dipenjuru katil memudahkan lagi kerja2nya keatas tubuhku." tolong laa, jangan i....i ni dah bersuami tau" aku memulakan kata2 fantasiku. " nanti suami i balik sekejap lagiiii" aku meneruskan lakonanku. "ahhh..jangan nak tipu i,suami u ada sabah nun"kamal membalas sambil terus menyerangku dengan ciuman2nya yang semakin ganas.

tubuhnya mula mengambil kedudukan diantara kedua belah pehaku sambil tangannya meramas2 pula kedua buah dadaku.aku tak mampu berbuat aper2 memandangkan kedua tanganku sudah tertambat kemas di penjuru katil.kamal telah menguasai tubuhku sepenuhnya tanpa mendapat sebarang tentangan dariku.

dengan keadaan kemaluanku yang sudah basah sepenuhnya itu, kamal mula mengacukan batang zakarnya tepat ke pintu lubang kemaluanku. "i nak tikam u dengan pedang i ni boleh tak?" kamal berbisik seperti sedang mengugutku. " jangan....jangan.....tolong laa...jangan masukkan benda tu. i ni dah bersuamiiii" aku menambah lagi dialog fantasi kami.

" nak bagi ker tak ni? " kamal bersuara lagi. "pleaseee..jangan i...i ni dah bersuamiiiii...pleasee jangannn buat" aku menambah. "i tak kira...i nak u jugak" kamal bersuara lagi. sambil itu kepala batang zakarnya semakin menggesel2 pintu kemaluanku yang sudah pun basah sepenuhnya itu. aku semakin pasrah...inilah saatnya..

"aahhhhhh........" dengan sekali tikaman sahaja, batang zakar kamal berjaya menembusi pintu kemaluanku. dapat kurasakan betapa bergegarnya tubuh kami berdua ketika itu. kenikmatan yang tiada tandingannya bila kemaluanku itu akhirnya berjaya ditembusi oleh batang zakar seseorang. seseorang yang bukan suamiku tetapi batang zakar kepunyaan kawan baiknya sendiri. aarrrhhhhh.....

kamal benar2 meku malam itu.aku dikerjakan sepuas2nya.setiap inci tubuhku berjaya dinikmatinya.dan aku sendiri sesungguhnya merasa kepuasan yang amat sangat pada malam tersebut.walaupun tidak terlalu lama, namun aku sangat menikmati cara kamal melayari bahtera pada malam itu.setiap tusukan dan jilatannya aku nikmati sepenuhnya.

"i rasa i dah nak terpancut ni. nak pancut kat dalam ker kat luar? kamal mula berbisik ke telingaku. aku yang sedang dibuai kenikmatan batang zakar kamal terdiam sejenak. " pancut kat luar jer laa.i takut kalau i pregnant nanti. tengah subur ni" jelasku. 5 minit kemudian, kamal melakukan tusukan2 yang semakin keras dan aku sendiri semakin tinggi terapung2 di puncak kenikmatannya, tiba2 kamal mengerang.."arrghhhhhhhhhhhhhhh....".sambil cepat2 mengeluarkan pedang perkasanya dan terus memancutkan berdas2 air maninya tepat keatas buah dada dan mukaku.habis seluruh mukaku dibasahi oleh pancutan air maninya.

kami terdampar keletihan untuk beberapa ketika sebelum kamal bangun untuk meleraikan semula ikatan tanganku yang tertambat dipenjuru katil. " thanks kamal...." bisikku ketelinga kamal yang masih lagi keletihan akibat peperangan hebat bersama isteri kawan baiknya ini." u ni hebat gak laa. mengalahkan orang yang dah kawin jer" aku tersenyum manja sambil membelai2 batang zakarnya yang semakin mengendur itu.

"u pun apa kurangnya.....untung i dapat rasa wife kawan baik i ni. bestt gilerrrr. thank you sayang.." tambah kamal lagi sambil mengucup dahiku tanda berterima kasih. beberapa ketika kemudian....kamal bergegas mengenakan semula pakaiannya dan beredar untuk pulang kerumahnya....sesungguhnya aku sangat menikmati persetubuhan ini walaupun aku tahu ianya adalah sesuatu yang terlarang.....

aku sebenarnya tidak terdaya untuk menahan perasaanku ini tanpa suamiku disisi dan aku akhirnya dengan rela hatiku sendiri menyerahkan tubuhku ini untuk dinikmati oleh kawan baik suamiku sendiri....aku akhirnya terkulai lesu didakapannyaaaa.......Syurga dunia..