Thursday, May 17, 2012

Rosmah (Bahagian 2)

Pagi esoknya seperti biasa mereka ke sekolah bersama. Namun tiada apa yang mereka bualkan kerana masing-masing membayangkan peristiwa semalam. Syukur pula sentiasa menantikan rungutan Rosmah terhadapnya kerana memasukan buku lucah ke dalam beg sekolah Rosmah. Sedang Rosmah juga segan untuk menceritakan perihal buku lucah tersebut. Apatah lagi bila ia berasa amat seronok membacanya.

Hari ini Syukur agak lambat balik dari sekolah kerana menghadiri kelas tambahan. Rosmah yang telah lama sampai di rumah tidak tahu nak buat apa. Akhirnya dia teringat buku yang Syukur letakan dalam beg sekolahnya. Dia mencapai buku tersebut dari laci meja dan terus membacanya. Dia ingin mengulangi lagi betapa seronoknya membaca buku tersebut dan sesekali turut membayangkan bahawa watak utama dalam cerita tersebut adalah dirinya. Sambil membaca tangan Rosmah tidak turut diam dan sentiasa bergerak di tubuhnya mengusap dan membelai tempat-tempat yang mendatangkan rasa ghairah.


Akhirnya Rosmah tertidur dalam khayalan. Bila terjaga jam menunjukkan hampir pukul 5.00 petang. Seperti kebiasaan dia turun ke sungai untuk mandi maupun bermain dengan kawan-kawan yang lain. Dilihatnya perahu Syukur masih tertambat di rakitnya. Ini bermakna Syukur belum balik dari kelas tambahan lagi.


Rosmah menanggalkan kain sarung yang dipakainya dan dengan hanya berbaju T dan secebis seluar dalam yang menutup kemaluannya dia turun dan berenang menuju pokok yang selalu di kunjunginya. Dia tidak mahu lagi memakai kain sarung ketika berenang. Peristiwa semalam menjadi pengajaranya. Nasib baik Syukur kekasihnya yang melihat. Kalau orang lain tentu dia rasa lagi malu dengan kejadian tersebut.


Rosmah terus memanjat pokok yang selalu menjadi tempat dia bertemu dan berasmara bersama Syukur. Kemudian dia bersandar di dahan pokok tersebut. Peristiwa semalam tidak boleh dilupakannya. Kalaulah Syukur ada tentu dia tak terasa sunyi sekarang ini. Walaupun kehangatan asmara mereka tidak sampai kepenghujungnya namun Rosmah berterima kasih pada Syukur yang membekalkan bahan bacaan yang dapat memenuhi kekosongan dan kehampaannya semalam.


Jari jemari Syukur masih terasa lagi merayap di seluruh tubuhnya. Rosmah merasa amat seronok terutama ketika Syukur menindih tubuhnya semalam. Rosmah terus berkhayal dan membayangkan Syukur berada di sisinya. Payudaranya yang tengah mekar di ramasnya. Manakala tangan kirinya masuk ke dalam seluar dalam dan mengusap kewanitaanya yang kian dewasa. Arus keseronokan mula menjalar ke seluruh tubuhnya dan serentak dengan itu dia mengalih kaki kanannya ke dahan lebih tinggi. Kini dia dapat membelai seluruh daerah kewanitaanya dengan lebih selesa lagi.


Di waktu yang sama Syukur telah berada di atas rakit yang tetap setia di tepi sungai. Dilihatnya kain batik Rosmah tersangkut di pancang rakit tersebut. Di capainya kain Rosmah dan di bawanya ke sampan. Dengan pelahan dia merungkai tali pengikat sampan dan dihanyutkan sampan tersebut ke arah pepohon rendang tempat kebiasaan dia dan Rosmah bertemu.


Dapat dilihatnya Rosmah berada di atas pokok tidak bergerak-gerak. Syukur ingin menyergah Rosmah agar anak gadis tersebut terkejut dengan kehadirannya. Namun bila dia melihat keadaan Rosmah dia tidak jadi untuk bertindak sedemikian. Diperhatinya apa yang Rosmah lakukan dan setelah hampir barulah Syukur nampak dengan jelas akan perbuatan Rosmah itu. Rosmah tidak menyedari kehadiran Syukur. Matanya terus pejam menikmati keseronokan sementara ke dua-dua tangannya tidak henti-henti meramas tempat-tempat sulitnya.


Setelah menambat sampanya di dahan pokok Syukur menanggalkan pakaianya hingga telanjang bogel. Syukur memanjat pokok tersebut dari arah belakang Rosmah yang sedang khayal. Bila dia sampai di sisi Rosmah. Di usapnya peha Rosmah perlahan-lahan menyebabkan Rosmah terkejut dan terasa malu dengan apa yang dilakukanya tadi. Lebih malu lagi bila dilihatnya Syukor berbogel di sisinya. Namun hinggapan bibir Syukur di pipinya dapat menyembunyikan segala-galanya. Syukur terus mencium Rosmah sementara tangan kirinya menggantikan tangan Rosmah yang berada dicelah pehanya.


Syukur menarik Rosmah ke dalam pangkuanya dan Rosmah mengikut sahaja. Terasa oleh Rosmah senjata sulit Syukur menyucuk-cucuk punggungnya. Payudara Rosmah tidak henti-henti diramas Syukur dengan penuh nafsu. Puas bermain di dada jari jemari Syukur bermain pula di pangkal peha dan akhirnya menyelongkar seluar dalam Rosmah. Terasa olehnya basah dan lekit di celah peha Rosmah. Basah bukan sahaja di sirami air sungai tetapi air yang terbit dari alur merkah kepunyaan anak dara berumur 16 tahun itu.


Hujan mulai turun makin lama makin lebat. Syukur turun balik ke sampan dan memasukan semua pakaianya dan kain Rosmah ke dalam beg plasti yang dibawanya. Selepas itu dia kembali ke atas pokok.


Syukor kembali meraba peha Rosmah sambil diciumnya Rosmah bertalu-talu. Rosmah membalas ciuman Syukor dan tangannya turut meraba belakang Syukor yang tidak berbaju. Syukor meletakan tangan Rosmah di atas senjata sulitnya. Rosmah seperti semalam cuma memegang sahaja senjata sulit Syukor. Untuk melihat dia agak takut juga dengan keadaan senjata sulit Syukor yang terpacak dan ditumbuhi bulu-bulu liar dipangkalnya.


Syukur cuba menarik baju Rosmah dari badannya. Tapi Rosmah menolak dengan alasan takut di lihat orang. Lalu Syukur mencadangkan mereka ke tempat semalam yang berhampiran kawasan tersebut. Sampan dibawa menghilir bersama dan akhirnya terdampar di atas pasir. Jaraknya yang menyamai jarak satu tiang letrik menjauhkan pandangan orang yang mungkin turun ke rakit dan memberi kesempatan untuk mereka bersiap sedia. Kebetulan rumah Rosmah jauh dari rumah orang lain dan di sepanjang pinggiran sungai bersebelahan rumahnya dipenuhi hutan-hutan kecil dan pokok getah tua yang tidak ditoreh lagi.


Syukor membantu Rosmah turun dari sampan dan dengan tidak sabar-sabar meminta kebenaran Rosmah untuk menanggalkan bajunya. Rosmah tersenyum dan lari meninggalkan Syukor. Syukor mengejarnya hingga masuk semula ke dalam air.


"Kejarlah kalau dapat." Cabar Rosmah.


Syukor berenang ke arah Rosmah dan dalam masa yang sama matanya tidak berkelip-kelip melihat keindahan payudara Rosmah yang jelas kelihatan bila baju T yang dipakainya dibasahi air sungai. Rosmah terus di kejarnya dan akhirnya baju Rosmah dapat di tarik. Kerana tarikannya agak kuat dan rontaan Rosmah ingin lari menyebabkan baju yang dipakai Rosmah koyak dan memperlihatkan payudaranya tanpa lapik lagi.


Syukur minta maaf atas kekasarannya tapi Rosmah terus tersenyum malah menyiram air ke arah muka Syukur. Kemudian Rosmah cuba berlari ke arah pasir dengan melindungi payudaranya dengan tangan dari penglihatan Syukur. Rosmah cuba mencapai kain yang berada dalam sampan tapi belum sempat sampai Syukur telah terlebih dahulu berjaya menangkap dan merebahkan Rosmah di pasir. Mereka bergulingan di atas pasir dan Rosmah terdiam bila Syukur menindih tubuhnya.


Hujan turun makin lebat tetapi disebabkan rimbunan dedaun pokok yang menghijau menyebabkan mereka terasa tidak terganggu malah lebih menyukainya lagi. Kali ini Syukor maupun Rosmah tidak perlu risau dengan kehadiran kawan-kawan mereka malah orang lain sekali pun. Tidak akan ada sesiapa yang akan datang dalam hujan lebat.


Rosmah terus diciumnya manakala tangan kanannya meramas-ramas payudara Rosmah yang kian membesar mengikut aliran umurnya. Setelah puas mencium dan meramas, Syukor mencium pula payudara Rosmah manakala tangannya bermain dicelah peha Rosmah. Dilihatnya payudara Rosmah sungguh indah tanpa kesan parut samada di dada mahupun diperutnya. Kulit Rosmah yang putih menampakan lagi kemerahan puting payudaranya membuatkan Syukor kian geram.


Pandangan Syukor beralih ke bawah dan dapat dilihatnya bentuk kewanitaan Rosmah walaupun masih dibaluti seluar kecil. Siraman air sungai dan kehadiran hujan yang membasahi mereka menyebabkan rekahan dicelah peha Rosmah jelas kelihatan. Rerambut yang tumbuh tidak dapat disembunyikan dan kehalusan kulitnya tiada tandingan.


Syukor tidak sabar lalu ditanggalnya seluar dalam Rosmah. Rosmah turut membantu dengan merapatkan kaki dan membengkokan lutut agar senang seluarnya melurut ke bawah. Syukor terus meraba celah kangkang Rosmah dan dikuaknya agar renggang. Diciumnya tempat tersebut dan Rosmah melebarkan lagi tempat sulitnya. Puas Syukor menikmati keindahan kewanitaan Rosmah dan jari jemarinya tidak henti-henti meneroka setiap sudut di peha Rosmah.


Rosmah mengeliat kesedapan bila jari jemari Syukor tersentuh suiz dicelah pehanya. Mainan jari Syukor terhadap suiz tersebut menyebabkan nafas Rosmah kian laju. Akhirnya Syukor mengambil keputusan untuk meneroka tempat tersebut dengan lebih jauh lagi.

Syukor bangun lalu membuka kangkang Rosmah dengan lebih lebar lagi. Senjata sulitnya yang telah lama keras disuakanya ke arah celah kangkang Rosmah. Di masukkannya kepala senjata sulitnya ke dalam alur merkah Rosmah dan Rosmah terjerit sakit lalu menahan tindakan Syukor. Akhirnya dengan bantuan Rosmah, Syukor dapat memasukan senjata sulitnya ke arah lubang sebenar dipeha Rosmah.

Kali ini Rosmah kembali menyatakan sakit bila Syukor cuba menekan masuk senjata sulitnya. Tindakan Syukor terhenti kerana sangkaanya mungkin salah lubang lagi. Tapi bila di lihatnya Rosmah diam tanpa mengalihkan senjatanya ke tempat lain Syukor berkeyakinan dan terus kembali menekan. Rosmah menahan Syukor dari meneruskan tindakan dan dengan suara perlahan meminta Syukor tidak menekan dengan kuat.


Sedikit demi sedikit senjata sulit Syukor memasuki gua utama dicelah peha Rosmah. Walaupun terasa ketat tapi penuh nikmat. Begitu juga Rosmah walaupun terasa perit dan pedih namun kesedapan mengatasi segala-galanya. Setelah berjaya membenamkan senjata sulitnya ke dasar Syukor membiarkan senjatanya berendam sebentar. Tidak lama lepas itu dia menarik semula senjatanya ke atas dan semasa cuba menakan kembali Rosmah menahan gerakan Syukor. Syukor memperlahankan gerakanya dan tindakannya menyebabkan tiada tindakan balas lagi dari Rosmah. Mata Rosmah terus pejam menikmati keseronokan permainan baru yang ditemuinya.


Pergerakan keluar masuk senjata Syukor tidak sebanyak mana. Selain kali pertama merasai nikmat lubang gua milik seorang wanita. Pengalaman yang diperolehinya belum cukup untuk dia mempelbagaikan perjuangan walaupun tanpa tentangan. Pengalaman dari bacaan tidak serupa dengan pengalaman yang dialami dari kejadian sebenar. Tambahan pula dia tidak dapat menggunakan senjatanya dengan lebih lancar akibat dari rintangan yang ada. Samada dari tolakan tangan Rosmah maupun atas belas kasihan bila mendengar rintihan Rosmah menahan kesakitan.


Namun akhirnya dia berjaya juga mengayuh sampan ke seberang sungai. Dia dan Rosmah terdampar dipantai kelesuan dengan membiarkan air hujan membasahi mereka. Kalau semalam Rosmah dibasahi air sungai tetapi hari ini Rosmah dibasahi bukan sahaja air sungai, malah air yang keluar dari senjata sulit Syukor dengan diiringi air hujan yang turun kian lebat.


Setelah keletihan agak berkurangan mereka bangun dan mandi bersama. Rosmah ketawa gelihati bila dilihatnya senjata sulit Syukor tidak seperti tadi. Kalau tadi besar mengeras tetapi kini senjata sulit Syukor kecil dan lembik seperti senjata sulit adik lelakinya.


Suasana mulai gelap tambahan pula hari hujan walaupun waktu baru pukul 7 petang. Melihatkan keadaan sekeliling mereka mengambil keputusan untuk balik ke rumah. Sebelum berpisah sempat juga Syukor memberi ciuman mesra dipipi dan bibir Rosmah sambil tanganya mencapai payudara dan apam Rosmah.


Semenjak hari itu hampir setiap malam Rosmah terbayangkan keseronokan bermain asmara dengan Syukor. Ada masanya hingga dia sendiri basah dengan angan-anganya. Sejak hari itu dia tidak lagi berjumpa Syukor di sungai. Keperitan dicelah pehanya masih terasa hingga ke hari ini. terutama sewaktu dia membuang air kecil pasti kepedihan tempat tersebut dirasainya. Walaupun dia meninginkan kenikmatan seperti itu lagi tapi bila teringatkan keperitan yang dialami membantutkan seleranya.


Tambahan pula sejak kejadian itu dia tidak lagi berjumpa Syukor di sungai. Dia tidak lagi pergi dan balik dari sekolah bersama Syukor. Kalau berjumpa pun cuma di kantin sekolah atau berselesih jalan semasa masuk dan keluar kelas. Syukor tahu Rosmah segan dengan kejadian tersebut dan dia tidak ingin menanyakan akibat yang dialami Rosmah. Syukor pula sibuk dengan kelas tambahan. Masa peperiksaan tidak lama lagi. Tumpuan harus diberikan terhadap pelajaran kalau dia ingin meneruskan pengajiannya ke universiti.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment