Tuesday, March 19, 2013

Biarlah Salmah (Bahagian 3)

“Bang kita tutup lampu bang” cadang Salmah.

“Biarlah Salmah.....abang suka tengok wajah ayu Salmah”

“Ohhhh banggggg........hayun bang hayunnnn Mah tahan nieee” malam terus merangkak berlalu namun bagi Salmah dan Sani semua itu tak penting lagiii. Mereka terus belayar dari satu pelabuhan ke satu pelabuhan lain..

Salmah kelemasan. Selepas makan pagi tadi suaminya dan Kassim menariknya ke dalam bilik dan sekali lagi mereka melunyai tubuhnya. Bergilir-gilir dan setiap rongga yang ada pada tubuhnya digunakan sepenuhnya sehingga masing-masing tidak berdaya lagi. Perlahan-lahan dia menolak tubuh Kasim yang hampir terlena di atas tubuhnya ke tepi. Di sebelahnya, kelihatan suaminya turut tertidur. Terlentok macam anak kecil.

Salmah terlentang dengan kangkangnya masih luas. Merenung ke siling rumah. Sebentar kemudian terdengar Kassim juga berdengkur. Matanya juga turut merasa berat, maklumlah dia juga tidak cukup tidur sejak malam tadi. Malam pertamanya dengan suami barunya ini Sani. Pagi pulak selepas Jiman ke sekolah, dia masih lagi melayan kehendak suaminya yang turut mahu dia melayan sahabat karibnya, abang Kasim. Kebingungan dengan kehendak suaminya yang menyerahkan tubuhnya kepada orang lain pada hari kedua perkahwinannya menyebabkan Salmah hanyut dengan pemikirannya dan terus terlena.

Jiman menaiki motosikalnya melintasi batas padi. Jalan in jarang dia lalui sebab sempit dan tidak melalui kawasan kedai. Dia selalunya lepak seketika di kedai dengan Jusoh dan Komis atau Maniam sambil minum atau merokok dalam kedai makan Mamak Hameed. Disitu kawasan yang selamat dari pandangan dan Mamak Hameed pun sporting tidak tegur kalau dia merokok. Kalau kedai Joyah ke atau kedai Ketua Kampung, mampus dia kena marah oleh bapanya sebab mereka akan melaporkan perbuatan merokoknya kepada bapa. Bukanlah ketagih sangat merokok tu tapi saja ikut perangai kawan . Saja suka-suka. Tak merokok pun tak mati.

Keluar dari jalan atas batas padi dia tiba di kawasan rumah Mak Usu yang kelihatan kosong dan tertutup. Dia berhentikan motosikalnya memerhati rumah tersebut. Sekarang Mak Usu dah jadi Mak tirinya. Pernah juga sebelum ni dia melihat Mak Usu semasa dia berulang alik balik dari sekolah namun dia tak pernah tengur. Memang Mak Usu cantik menyebabkan dia tidak puas untuk terus merenung tubuhnya kalau berselisih dalam perjalanan atau ketika dia sedang menyapu halaman namun dia tidak ada keperluan untuk bertegur sapa. Mak Usu pun baru setahun dua ni saja duduk di rumahnya di kampung ni.

Dalam memerhati rumah tersebut kedengaran bunyi bising di kawasan belakang rumah. Jiman pun menongkat motornya dan terus berkejar ke belakang rumah. Dia lihat Seman, budak penagih sedang cuba membuka pintu dapur rumah.

“Oi kau buat apa tu hah Seman” jerkah Jiman.

Seman terkejut dan terus melarikan diri. Jiman tersenyum. Nasib baik dia ada kalau tidak habis rumah Mak Usu. Tidak ramai budak menagih di kampungnya tetapi Seman adalah salah seorang yang terjerumus dilembah hitam ini. Dia selalunya bergabung dengan budak kampung seberang. Bodoh punya kerja.

Perlahan-lahan Jiman menghidupkan motorsikalnya dan menuju pulang. Perutnya pun dah keroncong. Apabila sampai ke rumah Jiman menongkat motorsikalnya di bawah pokok manggis. Dia lihat seluruh kawasan rumahnya lengang macam tak ada orang, namun kereta bapanya dan Pakcik Kasim masih di bawah rumah. Tidak mahu mengganggu dia masuk ikut pintu dapur. Dia faham benar bapa dan Mak Usunya tu orang baru. Entah apa yang sedang dibuatnya, Jiman bukan tak tahu. Bukan tak syok tapi takut mereka segan pulak.

Jiman letak beg di atas almari dapur dan terus membuka saji. Emm masih ada nasi goreng. Melangkah di peti ais untuk mengambil minuman kakinya tersepak kain yang bersepah. Dia mengeleng kepala melihat kain pelekat dan baju tidur Mak Usu bersepah di lantai. Jiman memungutnya dan menyangkutnya di kerusi. Dia terus mengambil sebotol air dari peti ais dan diletakkannya di meja. Dia melangkah ke singki. Tiba-tiba dia merasa kakinya melekit. Dia melihat tapak kakinya basah dan licin. Dia petik gosok dengan hujung jari telunjuknya dan dibawa ke hidung. Sah bau air mani. Sekali lagi dia mengelengkan kepala. Sah Mak Usunya kena tala di singki. Jiman senyum bersendirian. Waktu nak duduk sekali lagi dia ternampak tompokan air mani di atas kerusi yang hampir nak kering. Sekali lagi dia menyiasat dengan jarinya. Sah.

Berjalan ke singki sekali lagi membasuh tangan dia duduk di meja dan makan. Dah tak tahan lapar. Selesai makan nanti dia terus ke bilik. Kalau ada rezeki dia dapat intai Mak Usu dengan bapa tengah projek lagi.

Salmah tersedar apabila merasakan buah dadanya dihisap orang. Perlahan-lahan dia membuka matanya.

"Emmm...Abang Kasim tak puas lagi ke? Aughhh ganaslah abang nie" Salmah menepuk bahu Kasim yang menggigit piting buah dadanya.

Ketika itu Sani turut terjaga. Perlahan-lahan dia bangun dan bersandar ke kepala katil.. Mencapai kotak rokok di atas meja lalu menyalakan sebatang dan menyedutnya perlahan-lahan. Salmah menyedari suaminya sudah bangun mula membelai balak suminya yang kini benar-benar hampir dengan mukanya. Merocoh balak suaminya dengan lembut menyebabkan balak suaminya cepat menegang.

"Sani...boleh aku dulu?" tanya Kasim. sambil mengambil kedudukan antara paha Salmah. Sani cuma tersenyum.

"Silakan, hari ini kau tetamu aku"

Salmah mula menjilat kepala balak suaminya.

Kasim menekan kepala balaknya ke cipap Salmah.

"Ohhhhhh emmmm" Keluh Salmah sambil terus menghisap balak suaminya.dan ponggongnya menyuakan cipapnya ke atas sedikit bagi membolehkan balak Kasim terus rapat ke dalam.

“Ahhhhhhh ehhemmmmmmmmmmpphhhhh” Jiman mendengar suara Mak Usunya apabila dia menghampiri biliknya. Jalannya tiba-tiba menjadi perlahan. Dia membuka pintu biliknya, masuk dan menutupnya kembali dengan perlahan. Keinginannya untuk segera ke lubang intaiannya cukup tinggi. Jarak dari pintu ke tepi dinding bagaikan terlalu jauh. Berjengket-jengket dia dan akhirnya sampai jua ke lubang idamannya.

“Emm best “ Jiman bercakap seorang diri. Jelas ibu tirinya sedang mengangkang menahan untuk bapanya. Oppps bukan, Jiman hampir tak percaya apa yang dilihatnya. Bukan bapaknya yang menyetubuhi ibu tirinya tapi Pak Cik Kasim. Macam mana boleh terjadi nie.

“Tekan banggg Kasimmmm tekan dalammm yeahhhh Mah dah dekat nie” Kelihatan ibu tirinya mengayak ponggongnya melawan setiap tusukan balak Pak Cik Kasim.

“Oh Mak Usu curang pada bapa” fikir Jiman.

Bagaimana bapanya yang tegas boleh tak ada di rumah ketika ni. Fikiran Jiman celaru. Rasa tak sanggup dia nak lihat kejadian disebelah. Mak Usu yang baik padanya kini curang pada bapanya. Namun begitu keinginan Jiman untuk menonton adegan ghairah terus menarik matanya untuk terus mengintai. Tiba-tiba dia lihat di penjuru pandangan sekonyong-konyong tubuh bapanya yang juga dalam keadaan bogel dengan balaknya yang besar panjang mencanak keras naik ke katil. Bulat mata Jiman. Perasaan marah pada Mak Usu dah bertukar menjadi ghairah yang amat sangat. Bukan Mak Usu curang, tapi dalam pengetahuan bapa rupanya.

“Aghhhhhhhhhhhhhhh!!!!!!!!!” Jerit mak Usu. Mata Jiman kembali ke dalam bilik bapanya. Kelihatan Mak Usu mengelepar dan melentik-lentik badannya. Pak Cik Kasim yang kelihatan berminyak berpeluh tertiarap di atas badan Mak Usu yang juga kelihatan berpeluh dan tercungap-cungap.

Perlahan-lahan Jiman menurunkan zip seluarnya. Dengan sedikit kepayahan akhirnya dia berupaya mengeluarkan balaknya yang keras menegang.

“Ohhhh abangggg emmmm” Mata Jiman beralih ke lubang sekodingnya sekali lagi. Kali ini bapanya pula yang menghenjut Mak Usu. Bunyi pap !pap !pap nya begitu jelas mungkin kerana cipap Mak Usu dah becak dek air mani Pak Cik Kasim. Kelihatan Pak Cik Kasim bangun dan berjalan keluar bilik.

“Hayun bang, henjut biar mah pancut lagiii emmmyeahhh lagi bang.... lagiiiiiiii” Mak Usunya mula mengayak ponggongnya sekali lagi. Perlahan-lahan Jiman mula merocoh balaknya.

Kasim ke bilik air membersihkan badannya. Dia rasa tidak bermaya sekali. Empat kali dia henjut Salmah pagi ini. Puas sungguh. Lama dia mandi. Apabila dia keluar kelihatan Salmah berkemban dengan tuala bersandar di luar bilik air. Rambutnya kelihatan kusut masai. Keliling matanya kelihatan lebam sedikit..kurang tidurlah tu. Apabila Kasim hendak mengusiknya Salmah memberikan isyarat bahawa Jiman ada di biliknya. Kasim terus berlalu masuk kebiliknya.

Jiman terlentang di atas katilnya. Dia sekali lagi pancut airmaninya ke dinding tepat ketika bapanya pancut dalam cipap ibu tirinya. Fikirannya mula ligat berfikir. Dia mesti cari akal. Kalau Pak Kasim dapat ibu tirinya..dia pun mesti dapat jugak

“Mulai hari ini kau jangan datang lagi ke rumah aku ni” Kata Sani pada Kasim Kasim tercengang. Salmah juga tercengang. Jiman mendengar dari dalam bilik.

“Biar betul ni Sani” Balas Kasim.

“Aku serious ni” Terus Sani “Kau jangan datang lagi sehingga kau kawin dan bawa isteri kau kemari.”

Kasim menganggukkan kepalanya. Baru dia faham.

Salmah juga faham yang suaminya nak merasa cipap isteri Kasim pulak setelah dia menyerahkan cipapnya kepada Kasim. Lama Kasim bermenung, sesekali dia merenung wajah Sani dan sesekali beralih kepada wajah Salmah.

“Baiklah Sani, aku akan cuba, aku tahu susah aku nak dapat isteri macam Salmah ni dan aku nak ucapkan terima kasih kepada kau dan Salmah kerana menjadi rakan karib aku dari dulu hingga sekarang” Kasim bangun dan bersalam dengan Sani “Aku harap kau berdua bahagia” Sambil mencium pipi Salmah.

Hampir senja itu kelihatan kereta Kasim keluar dari kampung tu.

“Esok abang akan ke bandar uruskan hal perniagaan, mungkin lusa baru abang balik. Mah duduklah dengan Jiman” Sambil berpegang tangan mereka beredar dari pintu setelah kereta Kasim jauh meninggalkan halaman rumah. Jiman yang berada di ruang tangga yang turut menghantar Pak Cik Kasim berlalu turut mendengar rancangan bapanya dan Jiman juga ada rancangan tersendiri.

“Pak boleh tak esok Mak Usu pergi tengok rumahnya sebab tadi Seman anak Pak Abu tu sedang mencungkil pintu dapur, nasib baik Jiman lalu kalau tidak harus rumah tu dah dicerobohinya”

Sani berhenti daripada berjalan ke dalam bilik dan menoleh ke arah anak bongsunya itu dan berpandangan dengan Salmah.

“Elok juga, tapi Jiman kenalah temankan...boleh?” Sani senyum sambil terus memimpin isterinya masuk ke bilik. Jiman juga tersenyum.

Sayup-sayup kedengan muazzin melaungkan azam menandakan masukkanya waktu maghrib dan pada ketika itu juga Salmah mengeluh dan mengerang menerima tujahan daripada suaminya yang entah kali keberapa hari tu.

“Ye bangggg uhh uhh uhhhh uhhh emmmm” Suara Salmah diiringi oleh bunyi katil.

Jiman sekali lagi ke lobang ajaibnya dan tangannya secara automatik membelai zakarnya. Hayun Pak.....Jiman nak pancut bersama.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment