Friday, March 8, 2013

Nor dan Jaafar (Bahagian 3)

Ketika dalam perjalanan ke pejabat Jaafar berbual pasal banyak perkara namun akhirnya sampai ke tahap seksual juga.

“Pa pagi tadi berapa kali kau balun isteri kau?” Tanya Siva

“dua kali saja” jawab Jaafar pendek.

“Aku tak sangka bini kau banyak seksi” Ulas Raja.

Jaafar sengeh saja” Kenapa kau minat ke?” soalan cepumas terkeluar dari mulut Jaafar.

“Eh engkau ni, mana boleh tarak minat, bodohlah kalau tarak minat orang macam isteri kau tu”Jawap Raja lagi.

Jaafar sengeh lagi. “Nantilah aku fikirkan, lepas meeting kita cerita .OK?”

Hari itu Nor betul-betul merehatkan badannya yang sememangnya tidak cukup tidur. Dia bangun hampir jam 2 petang apabila dikejutkan oleh panggilan telefon daripada Jaafar.

“Sayang buat apa?” tanya Jaafar.

“Tidurlah bang… Nor tak cukup tidur malam tadi” jawabnya manja.

“Sorrylah sebab abang ganggu Nor tidur”

“Tak apa bang Nor dah jaga pun” sambil bangun bersandar ke katil.

“Harap Nor dah cergas selepas rehat tu”

“Kenapa ….emmm rasa semacam saja dalam ayat abang tu?” Nor dapat merasai sesuatu maksud tersirat dalam ayat suaminya itu.

Jaafar tergelak dengan pertanyaan isterinya.

“Abang tahu isteri abang bijak” puji Jaafar lagi. Nor dapat merasakan yang suaminya tentu ada sesuatu perancangan yang hendak disampaikannya.

“tak de apa, nanti malam sayang masak kita makan malam sama-sama, jangan beli daging sebab Siva dan Raja tak makan, ayam OK dia orangtu bedal je”

Setelah mandi, Nor bergegas ke dapur mula meyediakan bahan masakan untuk makan malam.

Selepas menghidangkan kopi Nor masuk menidurkan anak-anaknya Niza dan Nazim. Niza berumur lima tahun dan Nazim berumur tiga tahun. Jaafar berbual dengan dua rakannya sambil minum dan menonton. Nor dapat mendengar suara mereka berbual dan dia tak kisah pun cuma melayan keletah anaknya yang masih banyak persoalan mengenai datuk dan nenek mereka di kampung. Setelah anak-anak tidur, Nor keluar ke ruang tamu.

“dah tidur dia orang?” tanya Jaafar.

“Dah bang” jawab Nor sambil menuangkan kopi untuk dirinya pula. Setelah berbual beberapa ketika Jaafar bangun dan menarik tangan Nor untuk masuk kebilik.

“Jom sayang kita pulak masuk tidur” ajaknya.

“Eh abang ni, tu kan dia orang belum tidur lagi” jawab Nor.

“Tarak apa, you ngantuk masuk tidur saja, kami masih mahu nonton tv ni” jawab Raja.

Jaafar terus sahaja menarik tangan Nor ke dalam bilik.

“Gelojohlah abang ni” apabila dia dipeluk dan dikucup oleh suaminya sebaik sahaja mereka masuk ke bilik. Jaafar menutup pintu tanpa penguncinya dari dalam. Dia terus sahaja menerkan ke arah Nor dan membogelkan tubuh Nor dan dirinya sendiri.

“Abang!!! kawan abang kan ada kat luar tu.”Sambil membetulkan kedudukannya di tengah katil.

Jaafar terus sahaja bertiarap ke atas tubuh Nor. “Pedulikan mereka, abang inginkan sayang dari petang tadi lagi”

Nor ketawa perlahan “Gelojohlah abang ni….Ohhhh emmmmmm!!!!!” keluhnya apabila balak suaminya mula meneroka ke dalam cipapnya.

“Perlahanlah dulu..auuu!! sakit Nor tau..abang punya tu bukan kecil” komen Nor.

Jaafar mengambil tempo yang sesuai sehingga Nor merasa selesa dan mula mengeluh oooh dan ahhh.

Jaafar dapat mengawal dirinya dengan baik sehingga Nor tidak pedulikan sesiapa lagi. Suaranya makin meninggi dan melupakan dirinya kepada tetamu yang saling senyum antara satu sama lain.

Setelah berjuang hampir setengah jam Jaafar manamatkan permainan dengan tujahan padu yang membawa mereka berdua ke kemuncak nikmat yang tidak terkata lagi. Nor memeluk erat tubuh suaminya sambil menikmati pancutan terakhir yang dilepaskan oleh suaminya ke dalam rahimnya. Bilik berhawa dingin tidak cukup untuk menghalang badan mereka berdua daripada dibasahi peluh.

Jaafar terus membelai isterinya sehingga balaknya tidak cukup keras lagi untuk berada di dalam cipap isterinya lalu terkeluar dengan sendiri.

Jaafar bangkit bagai inginkan ke bilik air. Nor dalam kelelahan terus terlentang dan terkangkang. Ketika matanya terpejam Nor terdengar bunyi pintu bilik terbuka. Perlahan-lahan dia membuka matanya dan didapati Siva yang telah bertelanjang bulat sudah pun merapatkan mulutnya menjilat buah dadanya.

“Siva!”Nor terkejut, dia melihat suaminya senyum duduk di kerusi mekapnya. ”Abang!!”Suara Nor meninggi.

“Ala Nor bagilah kat dia orang” terdengar suara suaminya.

Nor sedar bahawa ini tentu telah dirancang lebih awal oleh suaminya. Tangannya mula meraba balak Siva yang masih duduk disebelahnya.Dipegang dan dirocohnya beberapa kali sehingga kulupnya menyerlahkan kepala balak yang hitam dan berkilat.

Jaafar bangun lalu keluar bilik.

“Enjoy yourselve Siva” terdengar suara Jaafar.

“I will” Jawan Siva.

Nor senyum memandang muka Siva yang merenungnya.”Awak bertiga rancang semua ni ye?”

Tangan Siva meramas buah dada Nor yang bulat. “Kami minta elok-elok dengan Jaafarlah” jawab Siva.

“suami saya baik hati…bini dia pun dia kasi kepada kawan-kawan dia” ulas Nor sambil tangannya terus membelai balak Siva “Awak dak keras ni”

Siva bangkit lalu menganbil kedudukan di antara paha Nor. Nor mengangkat pahanya sambil memandu kepala balak Siva ke kemaluannya. Siva menekan balaknya tenggelam sampai ke pangkal.

“Augh!” terkeluar dari tekak Nor apabila kepala balak Siva menyentuh batu meryamnya.“Awak punya panjang.”

Siva cuma senyum dan memulakan hayunan keluar masuk dengan tempo agak perlahan.

“Ahhh emmph!!” Nor memegang erat lengan Siva yang bertongkat di kiri kanan kepalanya. Belakang Siva mula menitiskan peluh sehingga mengalir masuk ke celah ponggongnya yang pejal.

“Aghh!!” jerit Nor meninggi menandakan dia klimeks.Siva berehat seketika lalu meminta Nor menonggeng. Nor akur mengubah kedudukannya dan Siva mendatanginya dari belakang. Siva meramas buah dadanya dari belakang. Nor sekali lagi klimeks, tangannya meramas cadar dan bantal.

“Ahhhhhh!!!!!Oh!Oh!” keluh Nor.

Nor rebah, Siva memusingkan badan Nor terlentang semula. Nor memegang balak Siva yang masih utuh dan keras serta berlendir. Di bawanya balak itu ke cipapnya. Siva menekan santak sampai ke pangkal lagi.

“Ugh!” Keluh Nor.

“Sudahkan…please!” pinta Nor. Siva menghayun laju. Nor menjerit kuat” Aaaaaagh!!!!!!”

“Huuuuuuahhhh!!!!!”Siva pancut. Nor menggelupur. Masing-masing kelelahan.

Di ruang tamu Jaafar dan Raja sedang menonton saling berpandangan apabila mendengar suara Nor dan Siva yang nyaring.

“Aku rasa Siva dan pancut tu” kata Jaafar kepada Raja.

Raja senyum, dia membuka bajunya menunjukkan dadanya yang bidang dengan bulu dadanya yang tebal. Menurunkan seluar hawaii yang dipakainya menyerlahkan balaknya yang besar dan mendongak.

Siva melangkah ke ruang tamu dengan lemah. Dia melilitkan tuala di binggangnya.

“Macam mana?” tanya Jaafar.

“Best gila isteri kau….best habis” jawab Siva sambil bersandar letih ke sofa.

“Emmmmm” terdengar suara Nor dari dalam bilik. Jaafar dan Siva sama-sama fahan yang Raja juga sedang menikmati tubuh Nor sekarang.

Dalam bilik Raja merendam balaknya dalam cipap Nor buat seketika. Mereka berkucupan. Nor seronok memeluk tubuh Raja yang berbulu. Pertama kali dalam hidupnya memeluk lelaki yang berbulu bukan sahaja di dada tetapi di belakang juga.

“Macam peluk gorela” komen Nor.

“Kenapa?” tanya Raja.

“Berbulu”

“Malam ni saya nak main anal boleh?” Tanya Raja.

“Kenapa” Tanya Nor.

“Saya geramkan bontot awak” Jawab Raja.

“Balak awak besar.. takut tak masuk” jawab Nor.

“Kasi taruk minyaklah..itu baby oil” cadang Raja

“Kita main ikut depan dululah” cadang Nor pula.

Ketika itu Nor terdengar suara anaknya menangis. Raja baru sahaja mula menghayun.

“Bang!” Nor memanggil suaminya.

“Ya..ya! abang uruskan” jawab suaminya di luar.

Raja terus menghayun dengan padu. Nor mengerang dan berdengus.

Kemudia Nor nampak Jaafar membawa masuk anak bongsunya Nazim di atas dokong. Nazim berumur hampir tiga tahun.

Nor yang memejam mata menikmati tujahan Raja membuka mata lalu senyum. “Abang kenapa bawa Nazim ke sini”

“Alah bukannya dia faham” jawab Jaafar.”Tengok Nazim mak tengah syok dijolok Uncle Raja”

“Tengok tu..dia fahamlah bang” Nor lihat anaknya senyum ke arahnya.

“Dah lah bang…tidurkan dia..lepas tu bawakkan baby oil ke sini bang” pinta Nor.

“Nak buat ape?’ Tanya Jaafar.

“Raja nak anal lah bang”jawab Nor

“Abang selalu anal tak pakai minyak pun” balas Jaafar.

“Abang tengoklah dia punya tu…koyak anal Nor nanti”

Jaafar tergelak “Kau jangan bagi koyak Nor tau Raja!”

“Aku tahulah..aku jagalah sama dia” jawab Raja.

Raja mula mempercepatkan sedikit hayunannya. Nor menahan dengan lebih aktif lagi.

“I nak klimeks Raja” jelas Nor. Raja merodok dengan laju lagi. Nor menggigit bibir.

“I klimeks Ahh! Aghhhh! Emmpppph!Ohhhhh!!!!!!” Suara Nor nyaring.

Raja membiarkan Nor berehat seketika dengan merendam balaknya di dalam cipap Nor yang berair. Kemudian dia mencabut balaknya dan meminta Nor menonggeng. Dengan tubuh yang masih lemah, Nor mengubah kedudukannya menonggeng memberikan ponggongnya kepada Raja.

Raja sekali lagi menolak balaknya ke dalam cipap Nor dan menghenjut perlahan-lahan dari belakang.

“Ahhh… emmm” keluh Nor.

Raja mula menghentak cipap Nor dari belakang. Ponggong gebu Nor bergetar setiap kali di hentak oleh tubuh Raja dan setiap kali itu jugalah Nor mengerang dan mengeluh. Buah dada Nor barayun ke depan dan ke belakang mengikut hentakan dan tarikan balak Raja. Kedua-dua tangan Raja mencekan kemas pinggang Nor yang agak ramping berbanding ponggongnya yang bulat.

Dalam asyik Raja mengerjakan cipap Nor Jaafar datang dengan botol baby oilnya. Dia menghampiri Nor lalu menitiskan baby oil pada lobang bontot Nor. Nor menoleh ke belakang melihat perlakuan suaminya.

“Raja kau cuba sekarang” pinta Jaafar. Raja mencabut balak besarnya lalu menekan ke bontot Nor yang telah berminyak.

Nor menggigit bibir. “Oh! Emmmph! “ Tangan Nor memegang lengan suaminya yang berada disebelahnya.

“Uhh! Ketat gila” ujar Raja

“Ughhh!!! Perlahan duluuuu….ahhhh..jangan tekan dalammmm sangat…. Perlahannn Raja…slow dulu” Nor cuba relekskan bontotnya bagi membolehkan Raja terus meneroka untuk lebih dalam lagi.

Raja menarik semula dan menekan kembali dengan perlahan sehingga bulu ari-arinya bersentuhan dengan bontok gebu Nor.

“Dah habis?” tanya Nor.

Raja menganggukkan kepala.

Nor mengemut beberapa kali bontotnya mencerut balak besar Raja.

“Ohhhh sedapnya” Raja mengeluh.

“Ummmm besarnya…” keluh Nor pula

Raja mula menghayun semula.Nor bermain dengan kelentiknya. Buah dadanya berayun mengikut hentakan Raja.

“Par , Nor punya bontot kemut baik punya, aku rasa macam nak putus”

“Engkau balunlah Raja masa ada peluang ni. Bukan selalu kau dapat bontot Nor tu”

Nor berpaling ke belakang melihat Raja yang sedang menghenjut bontotnya. “You memang kaki bontot ke?” tanya Nor.

“Taraklah Nor, sekali sekala saja…tapi Nor punya saya banyak geram juga” Jawab Raja

“Wah Raja kau dapat bontot Nor?” Nor berpaling ke belakang lagi, dilihatnya Siva berdiri di sisi Raja. Siva juga sudah bogel tanpa seurat benang.

“Kenapa Siva nak juga ke?” tanya Nor

“Kalau Nor kasi, saya mesti mahu punya” Jawab Siva sambil membelai balaknnya yang panjang yang kian mengeras.

“Boleh ke Nor?” tanya Siva lagi.

“Lain kalilah..malam ni Nor bagi Raja saja..tak laratlah Nor” jawab Nor

“Habis ni..macam mana?” Nor menoleh ke arah Siva yang menunjukkan balaknya yang dah keras mencanak.

Nor melihat pada suaminya yang duduk di sisinya yang juga sedang membelai balaknya.

“Teruklah Nor macam ni bang”

Jaafar tersenyum sambil mengucup bibir isterinya.

Nor menolak Raja untuk keluarkan balak dari anusnya. “Raja stop kejap”

Nor duduk seketika lalu menarik balak Siva. Dirocoh beberapa kali “Siva baring”pinta Nor.

Siva merangkak ke tengah katil lalu berbaring terlentang. Nor naik ke atas tubuhnya lalu memasukkan balak Siva yang keras tu ke dalam cipapnya.

“Ohhh!” keluh Siva.

“Raja..apalagi” Arah Nor

Raja faham, dia menolak tubuh Nor ke depan supaya bontotnya Nor terbuka dan menonggeng sedikit. Ketika itu dia dapat melihat dengan jelas balak Siva yang ternggelang dalam cipap Nor yang basah licin. Dia terus menekakan balaknya yang besar itu ke lobang bontot Nor yang terkemut-kemut menanti.

“Ahhhhhh!” keluh Nor. Nikmatnya tidak terkata lagi. Mereka bertiga mula berjuang ke puncak nikmat dengan simfoni suara silih beganti.

Jaafar duduk saja di kepala katil sambil melacap. Dia seronok melihat wajah ayu isterinya dalam keadaan kenikmatan begitu. Dia lihat dahi dan hidung berpeluh, begitu juga dilehernya meleleh peluh menitis turun ke dadanya.

Sekali dia bertanya “Sedap sayang?”

“Sedap gila bang…ohhhhhh sedap nyaaaaaaaaa…ohhhhh besttttt” jawab Nor

No comments:

Post a Comment

Post a Comment